go green
Recent Issues

Inggris Temukan 30 Kasus Pembekuan Darah Akibat AstraZeneca

Inggris Temukan 30 Kasus Pembekuan Darah Akibat AstraZeneca

05 April 2021, 09:00:00

Jakarta -- Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan Inggris (MHRA) mengatakan telah mengidentifikasi 30 kasus pembekuan darah langka setelah penggunaan vaksin Covid-19 AstraZeneca.

Pada Kamis (1/4), MHRA mengatakan telah mendapat 22 laporan kasus trombosis sinus vena serebral, penyakit pembekuan otak yang sangat langka. MHRA juga menemukan delapan kasus pembekuan lain terkait trombosit darah rendah dari total 18,1 juta dosis AstraZeneca yang telah diberikan ke warga Inggris.

Kepada Financial Times dan The Guardian, MHRA mengatakan bahwa tujuh penerima vaksin AstraZeneca meninggal dunia setelah melaporkan efek samping pembekuan darah.

Sebelumnya, MHRA hanya melaporkan lima kasus pembekuan darah selama penggunaan vaksin hasil kolaborasi dengan Universitas Oxford tersebut.

Reuters hingga kini belum bisa mengonfirmasi hal itu kepada MHRA.

Namun, MHRA sejauh ini telah menerapkan skema kartu kuning untuk mendeteksi efek samping yang dicurigai terkait penggunaan vaksin AstraZeneca atau faktor lain yakni obat-obatan dan peralatan medis lainnya.

Pernyataan MHRA itu muncul ketika keraguan atas keamanan vaksin AstraZeneca meningkat. Setidaknya lebih dari selusin negara, terutama di Eropa, menghentikan penggunaan AstaZeneca setelah muncul kasus pembekuan darah yang dialami para penerimanya. Beberapa kasus tersebut bahkan mengakibatkan penerima vaksin meninggal dunia.

Indonesia juga sempat menunda penggunaan vaksin AstraZeneca. Namun, tak lama memberikan lampu hijau untuk mulai menggunakan vaksin asal Inggris tersebut.

Terlepas dari efek samping AstraZeneca, MHRA dan European Medicines Agency (EMA) menganggap vaksin tersebut masih aman digunakan. Kedua regulator pengawas obat itu menganggap belum ada bukti bahwa efek samping pembekuan darah disebabkan oleh suntikan vaksin AstraZeneca.

MHRA dan EMA masih menganggap manfaat vaksin AstraZeneca jauh lebih besar daripada risikonya, mengingat ancaman yang ditimbulkan oleh Covid-19. Kendati demikian, EMA mengatakan, kasus pembekuan darah ini akan terus diselidiki.

Selain AstaZeneca, Inggris juga menggunakan vaksin corona Pfizer/BioNTech dalam program vaksinasi nasionalnya. Sejauh ini, MHRA mengatakan tidak menerima laporan pembekuan darah dari para penerima vaksin asal perusahaan farmasi Amerika Serikat itu.

Sumber cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Kesempatan Mahasiswa Universitas Narotama Bergabung di Apple Developer Academy 2022 Kesempatan Mahasiswa Universitas Narotama Bergabung di Apple Developer Academy 2022

08 Mei 2021, 11:29:47

Suatu kesempatan bagi mahasiswa Universitas Narotama (UN) Surabaya untuk bergabung di Apple Developer Academy 2022. Perusahaan IT kelas dunia tersebut telah mengundang mahasiswa Fakultas Ilmu Komputer (FIK) dalam acara Introduction Session Apple Developer Academy secara virtual pada Rabu, 5 Mei 2021 pukul 10.00 WIB via Zoom. Untuk bergabung di Apple Developer Academy 2022, mahasiswa dapat dengan mendaftar di https://bit.ly/apply_academy. Mahasiswa ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Kisah Bill Gates Putus Sekolah tapi Sukses dan Jadi Miliarder
08 Mei 2021, 09:00:00

Kisah Bill Gates Putus Sekolah tapi Sukses dan Jadi Miliarder Jakarta -- Pendiri perusahaan Microsoft Bill Gates dikenal sebagai miliarder dari bidang teknologi. Namun untuk menyandang gelar itu, ia dilaporkan tidak memiliki gelar pendidikan sama sekali. Tidak hanya Gates, beberapa miliarder .....

Hujan Kritik untuk Nadiem Terkait Terobosan Pendidikan
06 Mei 2021, 09:00:41

Hujan Kritik untuk Nadiem Terkait Terobosan Pendidikan Jakarta, -- Sejumlah pemerhati pendidikan mengkritik hingga membantah pernyataan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim yang mengaku telah melakukan sejumlah terobosan dalam bidang pendidikan setelah hampir dua .....