go green
Recent Issues

Tak Tiru Malaysia, Satgas Sebut RI Tetap Pakai AstraZeneca

Tak Tiru Malaysia, Satgas Sebut RI Tetap Pakai AstraZeneca

03 Mei 2021, 09:00:00

Jakarta -- Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan Indonesia belum memiliki rencana menyetop penggunaan vaksin Astrazeneca untuk program vaksinasi nasional.

Hal itu merespons kebijakan Pemerintah Malaysia yang memutuskan untuk tidak melanjutkan penggunaan vaksin AstraZeneca untuk program vaksinasi.

"Terkait kemunculan efek negatif AstraZeneca, mengingat kemunculan kasus serupa tidak signifikan terjadi dan mampu ditangani dengan pelayanan kesehatan lanjutan, maka sampai saat ini Indonesia belum memiliki rencana untuk memberhentikan vaksinasi ini demi mencapai kekebalan komunitas sesegera mungkin," kata Wiku dalam konferensi pers virtual, Kamis (29/4)

Diketahui, sebanyak 3,8 juta dosis vaksin AstraZeneca tiba di Indonesia melalui Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, pada Senin (26/4) malam.

Pengiriman vaksin itu melalui skema kerja sama multilateral Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi (GAVI) COVAX Facility. Fasilitas tersebut merupakan kerja sama pengembangan vaksin antara Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan GAVI.

Pengiriman 3,8 juta dosis vaksin tersebut melengkapi pengiriman vaksin AstraZeneca gelombang pertama pada 3 Maret lalu yakni sebesar 1,1 juta dosis. Dengan demikian, total vaksin AstraZeneca yang telah diterima Indonesia adalah 4,9 juta dosis vaksin secara gratis.

Di sisi lain, Pemerintah Malaysia beberapa hari lalu memutuskan tidak melanjutkan penggunaan vaksin itu untuk program vaksinasi nasional.

Menurut Menteri Ilmu Pengetahuan, Inovasi dan Teknologi Malaysia, Khairy Jamaluddin, dan Menteri Kesehatan Malaysia, Adham Baba, keputusan itu diambil karena salah satunya akibat keresahan di antara masyarakat yang meragukan vaksin itu, akibat temuan kasus pembekuan darah. Padahal, rasio kasus pembekuan darah itu tergolong kecil dari jumlah orang yang divaksinasi.

Sumber cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
BEM FKIP Universitas Narotama Berbagi Alat Permainan Edukatif untuk Tiga Panti Asuhan BEM FKIP Universitas Narotama Berbagi Alat Permainan Edukatif untuk Tiga Panti Asuhan

11 Mei 2021, 09:29:51

Pada bulan Ramadhan 1442 Hijriyah ini, Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Narotama (UN) Surabaya mengadakan kegiatan yang bernama “Donate & Share”, yakni mengumpulkan donasi berupa uang. Setelah uang terkumpul, kemudian uang tersebut digunakan untuk membeli APE (alat permainan edukatif) yang akan dibagikan ke beberapa tempat. Progam tersebut dilakukan dengan tujuan untuk membantu anak-anak agar dapat ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News