go green
Recent Issues

Warga India Murka Hakim Minta Faskes Covid-19 di Hotel Mewah

Warga India Murka Hakim Minta Faskes Covid-19 di Hotel Mewah

01 Mei 2021, 09:00:02

Jakarta -- Sikap sejumlah hakim di Pengadilan Tinggi New Delhi, India yang meminta fasilitas perawatan Covid-19 di hotel mewah memicu amarah masyarakat setempat.

Sebab mereka saat ini tengah berjuang bertahan hidup akibat gelombang kedua virus corona.

Penduduk memprotes permintaan para pejabat itu karena fasilitas kesehatan seperti rumah sakit di kota itu sangat kewalahan menangani pasien corona. Ruang rawat mereka sudah penuh dan tidak persediaan oksigen medis menipis.

Mengutip Reuters, Selasa (27/4), pemerintah setempat mengatakan mereka menerima permintaan dari Pengadilan Tinggi Delhi dan memesan 100 kamar di Hotel Ashoka untuk para hakim pengadilan tinggi dan keluarganya.

Padalah, menurut salah satu sumber pemerintah, mereka sudah menyiapkan sejumlah kamar untuk para tokoh masyarakat, termasuk hakim senior jika terinfeksi virus corona di India Institut Ilmu Kedokteran India yang dikelola negara di Delhi. Menurut mereka, memesan hotel mewah merupakan bentuk sikap panik dan berlebihan.

Seorang advokat dan juru bicara kelompok oposisi dari Partai Kongres, Jaiveer Shergill, mengatakan keputusan pemerintah menyediakan fasilitas mewah bagi pejabat bertentangan dengan hak atas kesetaraan yang tercantum dalam konstitusi. Pengadilan, lanjut dia, seharusnya menolak perlakuan khusus tersebut.

"Demi keadilan, integritas, dan keyakinan pada sistem peradilan, Pengadilan Tinggi Delhi harus membatalkan perintah tersebut", kata Shergill.

Seorang pengamat politik sekaligus mantan kepala Amnesty International India, Aakar Patel, mengkritik permintaan para pejabat pengadilan itu.

"Pengadilan tinggi Delhi sebaiknya menolak tawaran Hotel Ashoka, atau membatalkannya jika mereka memesannya sendiri," ujarnya.

Sejauh ini belum ada tanggapan dari dari pengadilan tinggi Delhi ataupun pemerintah negara bagian Delhi terkait hal itu.

Ibu kota India itu menjadi salah satu yang terdampak paling parah dalam gelombang kedua virus corona.

Lonjakan kasus yang terus terjadi membuat rumah sakit terpaksa

Sumber cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
BEM FKIP Universitas Narotama Berbagi Alat Permainan Edukatif untuk Tiga Panti Asuhan BEM FKIP Universitas Narotama Berbagi Alat Permainan Edukatif untuk Tiga Panti Asuhan

11 Mei 2021, 09:29:51

Pada bulan Ramadhan 1442 Hijriyah ini, Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Narotama (UN) Surabaya mengadakan kegiatan yang bernama “Donate & Share”, yakni mengumpulkan donasi berupa uang. Setelah uang terkumpul, kemudian uang tersebut digunakan untuk membeli APE (alat permainan edukatif) yang akan dibagikan ke beberapa tempat. Progam tersebut dilakukan dengan tujuan untuk membantu anak-anak agar dapat ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News