go green
Recent Issues

Sri Mulyani: Hanya 9 Persen Masyarakat yang Mampu Kuliah

Sri Mulyani: Hanya 9 Persen Masyarakat yang Mampu Kuliah

15 Oktober 2020, 09:00:15

Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan hanya 9 persen masyarakat Indonesia yang mampu dan beruntung meneruskan pendidikan ke perguruan tinggi. Ini berarti, hanya 24,3 juta orang yang mampu mengecap bangku kuliah dari total penduduk Indonesia yang tercatat sebanyak 270 juta.

Sri Mulyani mengatakan mahasiswa lulusan Politeknik Keuangan Negara (PKN) Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) masuk kelompok 9 persen masyarakat Indonesia yang beruntung itu. Dengan keberuntungan itu, lulusan PKN STAN dituntut untuk membangun dan memperbaiki negara.

"Kalian harus paham bahwa kalian bagian kecil masyarakat Indonesia yang beruntung untuk mengecap perguruan tinggi. Sebagai masyarakat yang beruntung, muncul tanggung besar," ungkap Sri Mulyani dalam Wisuda PKN STAN angkatan ke 31 secara virtual, Rabu (14/10).

Apalagi, negara telah membiayai 100 persen biaya kuliah mahasiswa PKN STAN. Untuk itu, tanggung jawab yang dipikul pun semakin besar.

"Bagaimana kalian dituntut dengan ilmu dan kesempatan untuk bisa mengubah dan membangun negara ini jadi maju dan adil, sejahtera, memiliki martabat. Jangan kalian tuntut orang lain, saatnya sekarang kalian akan dituntut," papar Sri Mulyani.

Bendahara negara meminta seluruh lulusan PKN STAN untuk terus mengasah keterampilan, baik ilmu hingga karakter pribadi masing-masing. Karakter ini terkait dengan kemampuan komunikasi, keterampilan di organisasi, dan keterampilan memimpin.

"Kepemimpinan itu penting, yang penting itu adalah memimpin diri kalian sendiri," imbuh Sri Mulyani.

Ia mengingatkan lulusan PKN STAN agar tidak bermimpi untuk mendapatkan pujian di lingkungan kerja jika sudah memiliki nilai bagus di bangku kuliah. Masalahnya, bekerja dengan mengurus keuangan negara bukan persoalan mudah.

Tak jarang, karyawan yang bekerja di lembaga keuangan negara justru jadi sasaran caci maki masyarakat. Hal itu sering terjadi di Direktorat Jenderal Pajak (DJP).

"Kalian nanti yang bekerja di pajak, bekerja dengan dedikasi tinggi tekad untuk kumpulkan penerimaan pajak bagi keuangan negara. Kalian tidak akan di-terima kasih in bahkan sering kalian dicurigai. Bahkan jadi sasaran caci maki," ujar Sri Mulyani.

Namun, itu bukan menjadi alasan bagi karyawan di lingkungan Kementerian Keuangan untuk berkecil hati. Situasi itu justru bisa dimanfaatkan untuk menguatkan mental.

"Yang membuat hati anda besar dan yang buat anda tenang bukan puji-pujian, yang buat anda tenang dan hati anda besar adalah karena anda tau saya sudah dan akan terus memberikan yang terbaik bagi bangsa dan negara," terang Sri Mulyani.

Ia berpesan agar lulusan PKN STAN tidak mencari ketenangan dari pujian dan media sosial. Lebih baik, tambah Sri Mulyani, lulusan PKN STAN fokus untuk memberikan kontribusi yang terbaik bagi negara.

"Jangan pernah mencari ketenangan dari pujian apalagi dari media sosial. Fokus terhadap apa yang anda ingin kontribusikan, bakti anda yang akan anda curahkan," pungkas Sri Mulyani.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Mahasiswa FEB UNNAR dan Lifepal Selenggarakan Webinar Personal Finance Mahasiswa FEB UNNAR dan Lifepal Selenggarakan Webinar Personal Finance

27 Oktober 2020, 11:40:18

Merencanakan keuangan pribadi dapat menyulitkan tanpa informasi yang tepat dan bantuan dari para ahlinya. Hal itu mendorong mahasiswa Program Studi Manajemen – Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Narotama (UNNAR) bekerjasama dengan Lifepal menyelenggarakan acara Webinar dengan topik “Personal Finance”. Lebih dari 97 peserta dari prodi Manajemen dan prodi lain di UNNAR mengikuti acara yang berlangsung secara live via Zoom, ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Ekspor Udang Jadi Primadona saat Pandemi Corona
01 November 2020, 09:00:05

Ekspor Udang Jadi Primadona saat Pandemi Corona Jakarta -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menyatakan komoditas udang masih menjadi primadona permintaan global untuk sektor kelautan dan perikanan di tengah pandemi virus corona (covid-19). "Meski pandemi Covid-19 masih berlangsung, .....

Kemendikbud Minta Industri Ikut Buat Kurikulum Vokasi
27 Oktober 2020, 09:00:22

Kemendikbud Minta Industri Ikut Buat Kurikulum Vokasi Jakarta -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (kemendikbud) meminta industri terlibat dalam penyusunan kurikulum dan pengajarannya, terutama untuk pendidikan vokasi. Hal itu dikatakan terkait survei McKinsey Indonesia yang menyebut 23 juta pekerjaan .....