go green
Recent Issues

Dorong Masyarakat Lebih Maju, Grab Manfaatkan Teknologi AI

Dorong Masyarakat Lebih Maju, Grab Manfaatkan Teknologi AI

22 Januari 2020, 09:00:51

Grab bertemu dengan para pemimpin dunia dalam acara World Economic Forum Annual Meeting. Acara yang digelar di Davos, Swiss, itu membahas peran dan harapan perusahaan teknologi agar dapat mendorong masyarakat lebih maju.

CEO dan Co-founder Grab Anthony Tan mengatakan untuk mewujudkan ide `teknologi yang membawa dampak positif` (technology for good), pihaknya berkomitmen mendukung kebijakan pengelolaan industri digital yang bertanggung jawab dan memberikan dampak positif bagi pekerja.
"Grab juga secara proaktif berkomitmen pada serangkaian prinsip utama pada proses kerja platform yang baik serta pengaplikasian teknologi AI. Kami pun berharap hal ini dapat berguna bagi pemerintah dan perusahaan lainnya untuk mulai berkolaborasi dalam pemecahan masalah ini," ujar Anthony melalui keterangannya, Rabu (22/1).

Sebagai perusahaan yang memiliki pendekatan `AI-everywhere`, Grab menggunakan AI dalam berbagai aspek platform, seperti membasmi transaksi palsu dan mengalokasikan kendaraan atau pesanan makanan secara efisien.

Dengan berbagi sudut pandang terbaik dari 350 strong AI serta sumber daya data sains milik Grab, Grab berharap dapat memberikan inspirasi yang dapat memecahkan masalah melalui cara kreatif menggunakan AI, dan mendorong penggunaan AI yang bertanggung jawab.
"Mengaplikasikan teknologi baru dapat memberikan dampak besar terhadap kehidupan dan ekonomi masyarakat, karenanya perusahaan teknologi bisa berbuat lebih banyak untuk tampil sebagai perusahaan yang bertanggung jawab," tambahnya.

Di sisi lain, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan mengatakan diperlukan kolaborasi yang lebih erat antara pemerintah dan sektor swasta dalam pemanfaatan teknologi untuk mencapai kemajuan serta perbaikan ekonomi dan sosial masyarakat Indonesia.
"Cara terbaik bagi pemerintah dan pemimpin industri teknologi seperti Grab untuk bekerja sama adalah menggunakan teknologi untuk kebaikan dan berkomitmen pada tujuan bersama, yaitu membangun generasi penerus dengan mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas dan memecahkan masalah jangka panjang seperti polusi udara, dengan mengembangkan ekosistem kendaraan listrik," ujar Luhut.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menambahkan, pemerintah tentunya ingin memfasilitasi pertumbuhan inovasi dan ekonomi berbasis teknologi, termasuk bisnis platform digital seperti Grab.
"Teknologi akan memainkan peran kunci untuk penerapan Industri 4.0, dan membuka akses ke layanan keuangan bagi semua. Kami juga ingin peraturan kami ramah bagi investasi, sambil terus menegakkan prinsip-prinsip tata kelola yang baik, khususnya pada masalah perlindungan data," ujar Airlangga.




Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Dosen Universitas Narotama Raih Gelar Doktor Teknik Sipil UB Dosen Universitas Narotama Raih Gelar Doktor Teknik Sipil UB

20 Januari 2021, 17:59:26

Ir. Adi Prawito, MM, MT, dosen Program Studi Teknik Sipil (Fakultas Teknik) Universitas Narotama (UN) berhasil meraih gelar doktor. Adi Prawito lulus dengan predikat Sangat Memuaskan setelah menjalani ujian terbuka pada Program Doktor Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Brawijaya (UB) Malang, Rabu 20 Januari 2020. Disertasi yang ditulis Adi Prawito untuk memenuhi persyaratan memperoleh gelar doktor berjudul “Modifikasi MPM untuk ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Tip Agar Tak Tertipu Penipuan Lelang
17 Januari 2021, 09:00:00

Tip Agar Tak Tertipu Penipuan Lelang Jakarta -- Kementerian Keuangan mengingatkan masyarakat agar tak tertipu dengan penipuan lelang. Sebab, sejauh ini masih ada beberapa modus penipuan lelang yang mengatasnamakan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan. Direktur .....

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional
10 Januari 2021, 09:00:02

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional Jakarta -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengklaim siap melaksanakan Asesmen Nasional (AN). Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemendikbud Totok Suprayitno mengatakan pihaknya telah melakukan simulasi skala besar. "139 ribu [sekolah] ini .....