go green
Recent Issues

Diejek Netizen di Internet, Polisi Hong Kong Cemas

Diejek Netizen di Internet, Polisi Hong Kong Cemas

27 Oktober 2019, 09:00:16

Pengadilan Hong Kong telah melarang orang menerbitkan berbagai informasi pribadi tentang anggota polisi dan keluarganya, termasuk foto, dalam upaya untuk menghentikan aksi pelecehan verbal di dunia maya (doxxing) oleh pengunjuk rasa pro-demokrasi.
Perintah sementara, yang diunggah di situs web pemerintah semalam, dikritik oleh sejumlah orang pada hari Sabtu (26/10). Perintah ini diduga untuk melindungi petugas di lapangan yang sedang berhadapan dengan massa.

Kota semi-otonomi China ini telah dilanda aksi unjuk rasa pro-demokrasi yang berlangsung hampir lima bulan.
Kepolisian mengatakan banyak data pribadi perwiranya memiliki yang bocor secara daring. Anggota keluarga mereka juga tak luput dari doxxing.

Tim pengacara Polisi pergi ke Pengadilan Tinggi Hong Kong pada hari Jumat (25/10) untuk meminta perintah yang melarang orang menerbitkan informasi pribadi termasuk rincian penting seperti nama, alamat, tanggal lahir dan nomor kartu identitas.
Mereka juga meminta larangan untuk menerbitkan rincian tentang kartu identitas, Facebook, plat nomor mobil dan foto petugas atau keluarga mereka tanpa persetujuan.

Pengadilan mengabulkan permintaan tersebut selama 14 hari hingga sidang putusan dilakukan.
Perintah itu juga melarang "mengintimidasi, menganiaya, melecehkan, mengancam, mengganggu atau mengganggu" petugas polisi atau anggota keluarga.

Larangan ini juga berlaku untuk media. Tidak diketahui lebih lanjut apakah aturan ini bakal mempengaruhi kinerja wartawan yang sedang meliput aksi demo tersebut.
Polisi tidak menanggapi permintaan klarifikasi, seperti yang dikutip dari AFP pada Sabtu (26/10).

Antony Dapiran, seorang pengacara yang telah menulis buku tentang gerakan protes Hong Kong, menggambarkan larangan itu sebagai "perkembangan yang sangat mengkhawatirkan".
"(Ini) pembatasan serius terhadap kebebasan berekspresi dan secara efektif mengkriminalkan seluruh tindakan yang sah menurut hukum yang sekarang akan dihukum sebagai penghinaan terhadap pengadilan," tulisnya di Twitter.

Asosiasi Jurnalis Hong Kong mengatakan "sangat prihatin" tentang kemungkinan keterbatasan kebebasan media dan mengatakan sedang mencari nasihat hukum.

Polisi Hong Kong telah menghadapi kritik karena menyembunyikan identitas mereka selama bentrokan dengan meniadakan nomor identitas di seragam mereka, serta menggunakan masker wajah dan lampu terang saat berhadapan dengan wartawan.
Awal bulan ini pemimpin kota pro-Beijing Carrie Lam menggunakan undang-undang darurat era kolonial untuk melarang pemrotes mengenakan masker wajah.
Tetapi peraturan itu dilanggar oleh para pemrotes yang marah karena polisi masih diperbolehkan menutupi wajah mereka.

Polisi membalas bahwa mereka menghadapi tingkat kemarahan dan pelecehan publik yang belum pernah terjadi sebelumnya dan perlu melindungi anggota mereka dari pembalasan dan pelecehan.
Anggota parlemen pro-Beijing membela perintah tersebut.
Hong Kong terbelah oleh protes yang menggelegak selama 20 minggu terakhir, dengan kekerasan meningkat di kedua sisi dari perpecahan ideologis.

Para pemrotes garis keras telah melemparkan bom molotov dan batu bata ke polisi, serta merusak bisnis yang dianggap pro-China. Awal bulan ini seorang petugas ditikam di leher.
Polisi merespons dengan meningkatnya jumlah peluru karet, gas air mata, dan bahkan peluru tajam dalam bentrokan baru-baru ini.






Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
LSP UNNAR Mengadakan Pelatihan Asesor Kompetensi LSP UNNAR Mengadakan Pelatihan Asesor Kompetensi

17 Januari 2020, 01:18:14

Lembaga Sertifikasi Profesi Universitas Narotama (LSP UNNAR) mengawali kegiatan di tahun 2020 dengan mengadakan pelatihan asesor kompetensi. LSP UNNAR sebagai lembaga setifikasi profesi berlisensi dan kepanjangan tangan dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan pelatihan di Favehotel Mex Surabaya, pada tanggal 13- 17 Januari 2020. Kegiatan ini bertujuan adanya penambahan jumlah asesor kompetensi yang terlisensi nasional selaras dengan visi-misi BNSP ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News