go green
Recent Issues

Potensi Serangan Siber Besar Saat Kompetisi Olahraga

Potensi Serangan Siber Besar Saat Kompetisi Olahraga

17 Januari 2020, 09:00:05

Serangan siber saat acara kompetisi olahraga besar berpotensi selalu terjadi karena sistem yang dibangun masih terbuka untuk publik.

Oleh karena itu, menurut CEO NTT Indonesia Hendra Lesmana, perlu ada rancangan keamanan (secure by design) yang baik sebelum acara dilaksanakan.

NTT Communications merupakan perusahaan penyedia manajemen jaringan, layanan keamanan dan solusi untuk konsumen. NTT merupakan anak usaha dari Nippon Telegraph dan Telephone Corporation, perusahaan telekomunikasi asal Jepang. "Secure by design, dari awal sudah didesain yang [sistem] ini harus ditutup agar tidak bisa diakses [oleh peretas]. Analoginya, pertandingan sepak bola di kelurahan mungkin tidak perlu ada regu polisi yang datang, tetapi kalau pertandingan sepak bola di GBK tentu saja paparannya lebih besar, memang dibutuhkan desain keamanan tertentu," papar dia saat media briefing di Mood Coffee, Jakarta. Lagi-lagi phising menjadi metode yang sering digunakan peretas kata Hendra. Misalnya saat pertandingan sepak bola yang disiarkan di televisi, saat sistem diserang, maka komentator tak bisa melihat data pemain yang terpampang di monitor.

Terlebih, pada Oktober 2020 mendatang, akan ada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX/2020 yang diselenggarakan di Papua. "Saya kira kalau penyelenggaraan PON, balik lagi harus secure by design. Yang namanya kembaran digital harus dipikirkan keamanannya seperti apa," tutur Hendra.

Kembaran digital yang dimaksud adalah sebuah data yang mencakup soal kebiasaan dan memahami suatu pola, misalkan data kembar mengenai pola diet. Dengan data ini, individu atau kelompok bisa mendapatkan kesimpulan yang lebih akurat, cepat, dan memakan biaya penelitian yang lebih murah.
Lebih lanjut, Hendra sempat bercerita bahwa saat pagelaran Tour De France yang diselenggarakan tiap tahunnya, NTT mengelola sistem keamanan acara balap sepeda tersebut.

Acara itu berlangsung selama 20 hari dan pihaknya mendapat 1.500.000 serangan siber. Kendati demikian, tidak ada data atlet yang bocor ke publik.
"Untungnya sampai sekarang belum ada satupun yang bobol [data atlet]. Kenapa? Balik lagi, pada waktu kita memberikan solusi sebagai partner-nya Tour De France, dari awal sudah bicara bahwa harus secure by design," pungkas Hendra.




Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Prodi Teknik Sipil Gelar Balsa Bridge Competition Tingkat Siswa SMK dan SMA se-Jawa Timur Prodi Teknik Sipil Gelar Balsa Bridge Competition Tingkat Siswa SMK dan SMA se-Jawa Timur

24 Februari 2020, 01:50:17

Program studi Teknik Sipil (Fakultas Teknik) Universitas Narotama Surabaya, Jumat (21/2/2020) gelar Balsa Bridge Competition yang diikuti 40 tim sekolah SMA dan SMK se Jawa Timur. Kompetisi Balsa Bridge ini merupakan satu diantara kegiatan dari serangkaian acara yang digelar tahunan Civil Nation 2020. Liliana Hannes, sie acara Balsa Bridge Competition Universitas Narotama Surabaya menyampaikan bahwa kompetisi Balsa Bridge memang sengaja dipilih ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor
23 Februari 2020, 09:00:29

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor Jakarta, Pakar keamanan siber dari CISSReC Doktor Pratama Persadha menyatakan Badan Pusat Statistik (BPS) wajib menjaga keamanan data Sensus Penduduk 2020, mengingat ada potensi terjadi kebocoran data seperti di Ekuador, .....