go green
Universitas Narotama Peduli
LPPM Universitas Narotama Bekerjasama dengan Kemahasiswaan Universitas Narotama menyelenggarakan DONASI untuk merespon semakin merebaknya penyebaran Virus Covid-19

Ka.LPPM Direktur Kemahasiswaan
Dokumentasi :

Recent Issues

Pertemuan Menkes Eropa Sebut Uni Eropa Berhasil Cegah Virus Corona

Pertemuan Menkes Eropa Sebut Uni Eropa Berhasil Cegah Virus Corona

16 Februari 2020, 09:00:25

Saat menghadiri pertemuan para Menteri Kesehatan Eropa di Brussels, Belgia pada Kamis (13/02), Menteri Kesehatan Jerman Jens Spahn mengatakan kepada DW bahwa negara-negara Uni Eropa tengah bekerjasama memerangi penyebaran virus corona (COVID-19).
Pada pertemuan tersebut, para menteri membahas tentang ``langkah-langkah terkait perjalanan, sembari menjaga pergerakan bebas antar negara di Uni Eropa (UE)," menurut pernyataan bersama mereka.
Spahn mengatakan kepada DW bahwa pendekatan dalam UE dan dunia internasional diperlukan. Dia menekankan pentingnya memperlambat penyebaran COVID-19 untuk memastikan virus tersebut tidak berkembang di luar Cina. "Sejauh ini virus hanya wabah epidemi regional di Cina, tetapi kita perlu memastikan bahwa virus tidak menjadi epidemi nyata atau pandemi di seluruh dunia," ujar Spahn. "Sejauh ini, di Eropa dan Uni Eropa, deteksi dan penahanan berhasil," sebutnya. "Tapi kita harus mengakui, itu yang terjadi sekarang. Bisa berubah buruk sebelum menjadi lebih baik, karena selama virus tidak terkendali di Cina, epidemi regional ini dapat berubah menjadi pandemi di seluruh dunia."
``Lebih banyak kasus daripada data statistik``
Ketika ditanya tentang apakah Jerman harus mempertimbangkan untuk membatasi perjalanan ke Cina, Spahn merujuk pada langkah-langkah pembatasan yang sudah ada.
Spahn mengatakan bahwa pilot yang menerbangkan pesawat langsung dari Cina ke Jerman sudah diminta untuk melaporkan bila ada penumpang yang memiliki gejala penyakit, sesaat sebelum pendaratan. "Kami mungkin memerlukan langkah-langkah tambahan untuk mengetahui penumpang mana yang telah melakukan kontak dengan orang-orang dari wilayah Wuhan, dan itulah yang telah kami diskusikan di sini di Dewan [Eropa]," paparnya.
Saat ditanya apakah data yang didapat dari Cina dapat diandalkan, Spahn mengatakan ia meyakini ada lebih banyak kasus daripada angka-angka yang ada di publik saat ini. "Kami tahu ada banyak, banyak kasus yang sebelumnya tidak ada gejala. Jadi saya berasumsi ada lebih banyak kasus daripada yang kita lihat dalam statistik," sebutnya.
Mengunci kota tindakan berlebihan?
Spahn memuji langkah-langkah yang telah dilakukan Cina untuk mengendalikan virus, namun juga menyiratkan beberapa tindakan yang diterapkan Cina mungkin terlalu ekstrem. Dia membandingkannya dengan beberapa kasus terbaru, seperti penyakit campak di Jerman, meskipun skalanya jauh lebih kecil. "Misalnya, jika ada wabah campak di Jerman, dan campak jauh lebih menular daripada apa yang kita lihat dengan virus corona sejauh ini, kita sebenarnya dapat mengatasinya tanpa menutup seluruh kota untuk di karantina."
Jerman telah mencatat 16 kasus virus corona di negaranya hingga saat ini, 14 di antaranya berkaitan dengan perusahaan onderdil Jerman-Cina di Bayern. Dua lainnya adalah penumpang penerbangan ke bandara Frankfurt am Main yang diidentifikasi pada saat kedatangan.




Sumber: Detik.Com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif

07 April 2020, 10:45:59

Pandemi COVID-19 telah mengubah pola pendidikan konvensional yang mendadak harus dilakukan berbasis dalam jaringan (daring = online). Beberapa sekolah mengalami kesulitan mengadopsi cara belajar daring dan melakukan pemantauan yang terekam secara rapi. Banyak siswa mengeluh dan menganggap belajar daring hanyalah tugas daring saja. Menyikapi kondisi tersebut, Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Narotama tergerak memberikan solusi dengan BELINDA & JUMINTEN sebagai ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Polri Siapkan Simulasi Hadapi Penjarahan saat PSBB Covid-19
08 April 2020, 09:00:00

Polri Siapkan Simulasi Hadapi Penjarahan saat PSBB Covid-19 Jakarta -- Polri mengklaim telah menetapkan antisipasi terburuk selama pandemi virus corona, termasuk di dalamnya penjarahan yang dilakukan masyarakat. "Polisi mempersiapkan hal yang terburuk," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Mabes .....

Dilarang Angkut Penumpang, Ojol Usul Bantuan Rp100 Ribu Setiap Hari
08 April 2020, 09:00:00

Dilarang Angkut Penumpang, Ojol Usul Bantuan Rp100 Ribu Setiap Hari JakartaJakarta, Komunitas ojek online (ojol) nasional Garda Indonesia berharap pemerintah memberi kompensasi kepada pengemudi ojol atas Pedoman pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang sudah ditetapkan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pekan lalu .....

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan
07 April 2020, 09:00:00

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan JakartaJakarta, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terdapat tiga permasalahan pendidikan yang harus segera diatasi di Indonesia. Ia menyatakan persoalan itu merujuk pada hasil survei Programme for International Student Assessment (PISA) .....