go green
Recent Issues

Polisi Ringkus Sindikat Narkoba Jaringan Malaysia-Batam

Polisi Ringkus Sindikat Narkoba Jaringan Malaysia-Batam

20 September 2019, 09:00:00

Jakarta -- Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya meringkus delapan orang pengedar narkoba jenis sabu jaringan Malaysia-Batam-Jakarta. Dalam penangkapan itu, polisi turut menyita barang bukti berupa sabu seberat 9,5 kilogram.

"Ini jaringan Malaysia-Batam-Jakarta ya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Selasa (17/9).

Argo mengatakan penangkapan delapan tersangka bermula dari informasi tentang peredaran narkoba di wilayah Jakarta Utara pada bulan Agustus. Kedelapan tersangka yakni RUD, ZUL, WAN, LIS, TK, MIN, BUS dan JOEL.

Pada penangkapan pertama, dijelaskan Argo, polisi menangkap tersangka RUD dan ZUL di Hotel Ayuda, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Dari tangan keduanya polisi menyita barang bukti berupa satu klip besar sabu seberat 350 gram, satu klip sabu seberat 92 gram, serta dua buah sepatu.

"Ternyata tersangka (RUD dan ZUL) membawa barang dengan dimasukkan ke sepatu, diinjak, dan dipakai sepatunya," ujar Argo.

Polisi kemudian melakukan pengembangan kasus dan menangkap tersangka WAN di Lubuk Baja, Kepulauan Riau. Polisi turut menyita barang bukti berupa dua ponsel, buku tabungan, dan sebuah dompet.

Argo menyebut tersangka WAN berperan sebagai pengemas barang haram tersebut untuk dimasukkan ke dalam sepatu dan dibawa ke Jakarta.

Diketahui, tersangka ZUL, RUD, dan WAN merupakan satu kelompok. Mereka mengaku mendapatkan sabu tersebut dari tersangka LIS.

Dari informasi itu, polisi meringkus tersangka LIS di daerah Jakarta Timur. Kepada polisi, LIS mengaku menyimpan sabu seberat satu kilogram atas perintah tersangka TK.

Polisi kemudian meringkus TK serta meringkus MIN. Tersangka MIN diketahui adalah orang yang memerintahkan TK.

"MIN mengaku menyuruh TK mengambil 1 kg sabu dengan upah Rp15 juta dan memerintahkan mendistribusikan kepada pembeli. Dia juga memesan 1 kg sabu kepada DPO Bule yang berada di Malaysia Rp500 juta, namun baru membayar Rp35 juta," tutur Kasubdit I Ditnarkoba Polda Metro Jaya AKBP Jean Calvijn Simanjuntak.

Polisi terus mengembangkan kasus, lalu meringkus tersangka BUS dan JOEL di Batam. Polisi menduga tersangka JOEL berperan sebagai bandar narkoba dari jaringan tersebut.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 112 ayat (2) Jo Pasal 132 ayat (1) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman maksimal seumur hidup.

Lebih lanjut, Calvijn menuturkan saat ini pihaknya masih mengejar empat tersangka lainnya yang berkaitan dengan jaringan tersebut.

"Sementara ini, masih pengejaran 4 DPO yakni YAN, BUL, UR, dan HIM, tim masih berada di Batam," kata Calvijn.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
UNNAR Menggelar Wisuda Sarjana Ke 49-50 dan Magister Ke 37-38 Secara Daring UNNAR Menggelar Wisuda Sarjana Ke 49-50 dan Magister Ke 37-38 Secara Daring

26 Oktober 2020, 11:28:14

Universitas Narotama (UNNAR) menggelar Wisuda Sarjana ke 49-50 dan Magister ke 37-38 bagi mahasiswa yang lulus pada Semester Gasal TA 2019-2020 dan Semester Genap TA 2019-2020 dalam Rapat Terbuka UNNAR yang berlangsung pada Sabtu, 24 Oktober 2020 pukul 08.30 WIB – selesai bertempat di H.R. Djoko Soemadijo Hall Lt.III UNNAR, Jl. Arief Rachman Hakim 51 Sukolilo, Surabaya. Kondisi pandemi Covid-19 ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

RI Mulai Cari Alien dan Tempat Layak Huni di Luar Bumi 2021
27 Oktober 2020, 09:00:57

RI Mulai Cari Alien dan Tempat Layak Huni di Luar Bumi 2021 Jakarta,Jakarta, Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (LAPAN) mengatakan akan melakukan penelitian untuk mendeteksi dan karakterisasi planet di luar tata surya, atau exoplanet pada 2021. Peneliti LAPAN, Rhorom Priyatikanto mengatakan penelitian itu .....

Kemendikbud Minta Industri Ikut Buat Kurikulum Vokasi
27 Oktober 2020, 09:00:22

Kemendikbud Minta Industri Ikut Buat Kurikulum Vokasi Jakarta -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (kemendikbud) meminta industri terlibat dalam penyusunan kurikulum dan pengajarannya, terutama untuk pendidikan vokasi. Hal itu dikatakan terkait survei McKinsey Indonesia yang menyebut 23 juta pekerjaan .....