go green
Universitas Narotama Peduli
LPPM Universitas Narotama Bekerjasama dengan Kemahasiswaan Universitas Narotama menyelenggarakan DONASI untuk merespon semakin merebaknya penyebaran Virus Covid-19

Ka.LPPM Direktur Kemahasiswaan
Dokumentasi :

Recent Issues

Kondisi Otak Pencandu Smartphone

Kondisi Otak Pencandu Smartphone

29 Februari 2020, 09:00:00

Kondisi fisik otak pada orang yang kecanduan bermain smartphone ternyata serupa dengan kondisi otak mereka yang mengonsumsi obat-obatan terlarang ( narkoba).

Hal tersebut ditemukan dalam sebuah riset berjudul "Addictive Behaviors" yang dilakukan peneliti dari Universitas Heidelberg, Jerman.

Dalam riset tersebut, para peneliti melakukan pengujian terhadap 48 orang sebagai sampel. Sebanyak 22 orang di antaranya mengidap smartphone addiction alias kecanduan smartphone (SPA).

Riset tersebut dilakukan dengan metode pemindaian otak melalui magnetic resonance imaging (MRI). Hasilnya, terlihat adanya penurunan volume materi abu-abu (gray matter) di jaringan otak bagian inti (insula cortex dan temporal cortex) pada orang yang memiliki SPA.

Bagian insula cortex ini berfungsi untuk memproses aktivitas emosional. Apabila volumenya semakin berkurang, hal itu disebut akan mengganggu aktivitas emosional.

Sebagai informasi, penurunan aktivitas di ACC ini kerap dikaitkan dengan efek stimulus dari beragam obat terlarang yang mengurangi proses kognitif dari otak.

Berdasarkan dua temuan tersebut, ditarik sebuah kesimpulan bahwa kondisi otak pengidap SPA atau kecanduan smartphone ternyata mirip dengan pencandu obat-obatan terlarang.

Dirangkum KompasTekno dari CultofMac, Rabu (26/2/2020), kecanduan smartphone telah menjadi fenomena medis yang semakin mendapat perhatian dari para ahli kesehatan selama satu dekade terakhir.

Pasalnya, smartphone saat ini kian mudah didapatkan, apalagi pengguna smartphone juga tidak terbatas pada usia. Bahkan, usia anak-anak pun kini sudah bisa mendapatkan smartphone dengan mudah dari orangtuanya.

Jika data dalam penelitian terbaru ini terbukti akurat, maka penelitian ini menjadi bukti pertama yang memperlihatkan adanya pengaruh antara penggunaan smartphone dengan perubahan fisik di otak.

Kecanduan smartphone sendiri saat ini menjadi masalah yang tak berujung lantaran menimbulkan beragam efek bagi penggunanya.

Oleh karena itu, tak sedikit perusahaan teknologi yang sudah menyematkan serangkaian fitur yang bisa memantau aktivitas penggunaan smartphone.

Beberapa di antaranya Google yang menyematkan fitur "Digital Wellbeing" di dalam sistem Android, serta Apple yang membekali iPhone dengan fitur "Screen Time"



sumber : kompas.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Universitas Narotama Bantu Donasi IGD RS dr. Sutomo Surabaya Tangani Covid-19 Universitas Narotama Bantu Donasi IGD RS dr. Sutomo Surabaya Tangani Covid-19

02 April 2020, 09:24:40

Sivitas akademika Universitas Narotama (UN) terus bergerak dalam upaya membantu mereka yang berada di garda terdepan penanganan pasien Covid-19. Diwakili oleh Rektor dan Direktur Kemahasiswaan & Alumni Universitas Narotama, bantuan tersebut disalurkan secara langsung pada IGD (Instalasi Gawat Darurat) Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya, Rabu (1-4-2020). Kepala IGD Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya, dr. I.G.B. Adria Hariastawa, Sp.BA menyampaikan rasa terima ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Kucing dan Anjing Bisa Tertular Covid-19 dari Manusia
02 April 2020, 09:00:01

Kucing dan Anjing Bisa Tertular Covid-19 dari Manusia JakartaPeneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyatakan hewan bisa tertular virus corona SARS-CoV-2 dari manusia yang terkena penyakit Covid-19. Hal ini diungkap peneliti LIPI Sugiyono Saputra atas kasus penularan Covid-19 terhadap .....

Program Satu Keluarga Satu Sarjana
19 Maret 2020, 09:00:01

Program Satu Keluarga Satu Sarjana Jakarta Menteri Agama Fachrul Razi mengaku tengah merancang sebuah gerakan program pendidikan agar anak-anak muda Indonesia bisa mengenyam bangku pendidikan tinggi dan mendapatkan gelar sarjana. Dia berharap minimal ada satu .....