go green
Recent Issues

Cegah Radikalisme, PBNU Minta Kampus Ubah Kurikulum Agama

Cegah Radikalisme, PBNU Minta Kampus Ubah Kurikulum Agama

31 Maret 2021, 09:00:51

Jakarta,-- Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) meminta perguruan tinggi mengubah kurikulum mata kuliah pendidikan agama untuk para mahasiswa. Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj menilai perlu ada perubahan demi menangkal penyebaran paham radikalisme di kampus.

"Menurut saya, pelajaran agama 14 kali pertemuan jangan semua diisi oleh aqidah dan syariah. Agama itu ada tiga, aqidah, syariah, ahlak," kata Said dalam sebuah seminar virtual, Selasa (30/3).

Menurut Said, pelajaran agama mengenai aqidah dan syariah cukup diberikan dalam empat pertemuan. Materi pengajaran aqidah dan syariah sendiri mencakup materi tentang rukum iman dan rukun islam.

Ia menyatakan dosen agama dalam pelajaran aqidah cukup memperkenalkan bahwa umat Islam harus mempercayai enam rukun iman. Sementara untuk pelajaran syariah, dosen hanya perlu mengajarkan bahwa umat Islam harus mengetahui dan mengamalkan rukun Islam.

Setelah itu diperbanyak materi tentang akhlakul karimah. Menurut Said, itu penting demi karakter mahasiswa tentang adab yang baik.

"Sudah itu, sudah rukun iman dan Islam, empat kali pertemuan, 10 pertemuan itu akhlakul karimah. Hormat orang tua, silaturahim, tolong menolong, membantu orang lagi susah, hormati tamu, hormati tetangga, nengok orang sakit, nengok orang lagi kematian," jelas Said.

"Mendoakan satu sama lain, tidak boleh hasut, tidak boleh sombong, dengki, adu domba, hoaks. Itu Quran, ajaran Islam, ajaran Muhammad. Di Al Quran seabrek-abrek ayat itu, di hadis seabrek-seabrek," kata dia menambahkan.

Menurutnya, jika pendidikan agama di fakultas-fakultas umum hanya meliputi masalah aqidah dan syariah, maka itu berpotensi menimbulkan radikalisme.

"Di fakultas umum cukup hanya mengenal, mengajak meyakini itu, kemudian yang ditekankan adalah ahlakul karimah. Menghindari radikalisme yang tumbuh di perguruan tinggi jurusan yang bukan jurusan agama, jurusan IPA terutama," tegas Said.

Sumber :cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Penandatanganan MoU antara Universitas Narotama dan STIE Widya Gama Lumajang Penandatanganan MoU antara Universitas Narotama dan STIE Widya Gama Lumajang

06 Mei 2021, 10:09:10

Universitas Narotama (UN) Surabaya dan STIE Widya Gama Lumajang melakukan kerja sama yang diawali dengan penandatanganan Nota Kesepakatan (Memorandum of Understanding / MoU) oleh Rektor Universitas Narotama Dr. Ir. H. Sri Wiwoho Mudjanarko, ST, MT, IPM dan Ketua STIE Widya Gama Lumajang, Dr. Ratna Wijayanti Daniar Paramita, SE, MM pada hari Senen 26 April 2021 . Penandatanganan Nota Kesepakatan tersebut ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Tak Tiru Malaysia, Satgas Sebut RI Tetap Pakai AstraZeneca
03 Mei 2021, 09:00:00

Tak Tiru Malaysia, Satgas Sebut RI Tetap Pakai AstraZeneca Jakarta -- Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan Indonesia belum memiliki rencana menyetop penggunaan vaksin Astrazeneca untuk program vaksinasi nasional. Hal itu merespons kebijakan Pemerintah Malaysia yang memutuskan untuk .....

Kominfo Umumkan Hasil Pemenang Penyelenggara TV Digital
07 Mei 2021, 09:00:01

Kominfo Umumkan Hasil Pemenang Penyelenggara TV Digital Jakarta -- Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate menyatakan pihaknya telah menetapkan pemenang seleksi penyelenggara multiplexing untuk siaran televisi digital di 22 provinsi seluruh Indonesia. Penetapan dibuat setelah .....

Hujan Kritik untuk Nadiem Terkait Terobosan Pendidikan
06 Mei 2021, 09:00:41

Hujan Kritik untuk Nadiem Terkait Terobosan Pendidikan Jakarta, -- Sejumlah pemerhati pendidikan mengkritik hingga membantah pernyataan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim yang mengaku telah melakukan sejumlah terobosan dalam bidang pendidikan setelah hampir dua .....