go green
Recent Issues

Diam-diam Saham Konsumer Mulai Diakumulasi, Saatnya Serok?

Diam-diam Saham Konsumer Mulai Diakumulasi, Saatnya Serok?

14 April 2021, 09:00:00

Jakarta - Bulan Ramadan biasanya menjadi periode di mana saham-saham emiten konsumer cenderung naik di Bursa Efek Indonesia (BEI). Bahkan kenaikan berpotensi tinggi saat awal-awal puasa hingga jelang Lebaran nanti.

"Kalau kita sebenarnya lihat dari ini, untuk saham konsumer itu biasanya di awal-awal mostly sudah mulai beberapa yang akumulasi buy [beli] beberapa saham-saham di konsumer. Biasanya udah mulai tinggi menjelang puasa bahkan pembagian THR [tunjangan hari raya] bahkan sampai Lebaran," kata Analis NH Korindo Sekuritas, Putu Chantika dalam program InvestTime CNBC Indonesia, Senin (12/4/2021).

Dia mengatakan bulan Ramadan memang waktu terbaik karena beberapa alasan yakni daya beli masyarakat yang meningkat, permintaan akan sejumlah barang tinggi dan adanya Tunjangan Hari Raya atau THR.

Meski begitu, tidak setiap Ramadan menjadi waktu terbaik bagi saham konsumer. Sebab adanya Covid-19 menjadi anomali untuk saham-saham di sektor ini.

Putu berharap saham konsumer bisa kembali dan merasakan momentum Ramadan tahun 2021 ini.

"Kita sih berharap tahun ini saham konsumer kembali lagi, untuk meningkat kembali dapat lagi merasakan momentum Ramadhan yang sebenarnya tahun lalu sudah terlewati," jelasnya.

Khusus untuk THR, pemerintah sudah memastikan tunjangan tersebut harus sudah diserahkan baik bagi pegawai negeri dan karyawan swasta sebelum lebaran. Kementerian Keuangan juga memastikan PNS akan mendapatkan THR secara penuh.

Menilik ke tahun-tahun sebelumnya, THR akan dicairkan paling lambat 10 hari kerja jelang Hari Raya Idul Fitri. Jika benar, tahun 2021, THR akan diterima paling lambat akhir April atau awal Mei mendatang bagi PNS.

Melihat stimulus ini, Putu melihat jadi hal positif untuk saham konsumer. Diharapkan dengan keputusan itu, dapat menaikkan saham konsumer kembali seperti tahun-tahun sebelumnya.

"Karena kan kita lihat sebenarnya kemarin dari pemerintah untuk ada upah minimum juga beberapa provinsi, tuh tidak mengalami kenaikan cukup signifikan. Itu kan cukup memberatkan, tapi dengan daya stimulus ini diharapkan akan menjadi boost untuk saham konsumer bisa kembali seperti tahun-tahun sebelumnya," jelasnya.

Berdasarkan data BEI, memang saham-saham konsumer belum bangkit. Misalnya saham PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) masih minus 13,95% di posisi Rp 6.325/saham secara year to date (ytd) hingga perdagangan Senin kemarin (12/4).

Emiten konsumer lainnya juga terkoreksi: PT Mayora Indah Tbk (MYOR) minus 6,27% Ytd di Rp 2.540/saham, PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) turun 9.66% di Rp 8.650/saham, dan PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) turun 3,65% di Rp 6.600/saham.

Sumber : cnbcindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Alumni dan BEM Fakultas Ilmu Komputer Mengadakan Buka Bersama Anak Yatim Alumni dan BEM Fakultas Ilmu Komputer Mengadakan Buka Bersama Anak Yatim

10 Mei 2021, 12:29:41

Selain aktivitas beribadah untuk meningkatkan keimanan kepada Allah SWT, bulan Ramadhan juga merupakan momen memperbaiki hubungan dengan sesama umat manusia. Alumni dan BEM Fakultas Ilmu Komputer (FIK) Universitas Narotama (UN) Surabaya mengadakan acara “Buka Bersama Keluarga Fasilkom & Anak Yatim' pada hari Rabu, 5 Mei 2021, di Asrama Yatim Mizan Amanah, Tenggilis Mejoyo. Buka puasa bersama tersebut diikuti 18 mahasiswa ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News