go green
Universitas Narotama Peduli
LPPM Universitas Narotama Bekerjasama dengan Kemahasiswaan Universitas Narotama menyelenggarakan DONASI untuk merespon semakin merebaknya penyebaran Virus Covid-19

Ka.LPPM Direktur Kemahasiswaan
Dokumentasi :

Recent Issues

PKS: Pembagian Kondom Bukan Solusi Cegah HIV/AIDS

PKS: Pembagian Kondom Bukan Solusi Cegah HIV/AIDS

03 Desember 2013, 09:03:05

JAKARTA - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengkritik kegiatan sosialisasi dan pembagian kondom gratis oleh Kementrian Kesehatan (Kemenkes) RI dalam Pekan Kondom Nasional (PKN), 1-7 Desember 2013.

PKS berpandangan bahwa kegiatan semacam itu bukan solusi cerdas dalam mengurangi angka penularan penyakit AIDS.

Ketua Bidang Perempuan (Bidpuan) Dewan Pengurus Pusat DPP PKS, Anis Byarwati menuturkan, pemakaian kondom hanya untuk mereka yang sudah menikah.

“Kami prihatin dengan meningkatnya penularan HIV/AIDS di Indonesia, terutama pada generasi muda dan kaum perempuan, namun bukan dengan bagi-bagi kondom gratis. Ada solusi lain untuk menurunkan angka penularan HIV yang lebih elegan dan tidak berisiko mengakibatkan perilaku seks bebas pada generasi muda," ujar Anis dalam siaran pers kepada Okezone, di Jakarta, Selasa (3/12/2013).

Lanjut Anis, fakta bahwa kelompok umur 15-29 tahun adalah kelompok yang memiliki prosentasi tinggi pada kasus HIV/AIDS. Namun, fakta ini sejalan bahwa penyalahgunaan narkotika dan zat adiktif juga tinggi pada remaja dan dewasa muda. Oleh karena itu, upaya membagi-bagikan kondom hanyalah tindakan sporadis yang tidak mengacu pada akar masalah utama.

“Menjaga ketahanan keluarga adalah upaya utama dan terpenting dalam menurunkan angka penularan HIV/AIDS," tegas Anis.

Anis memaparkan bahwa ketahanan keluarga yang dimaksud adalah menjadikan keluarga sebagai benteng yang kokoh dan kuat, tidak mudah tembus oleh serangan dari luar.

"Keluarga yang kokoh adalah keluarga yang memiliki interaksi intens dengan dibalut rasa cinta antara anggota sehingga satu sama lain memiliki ikatan emosional yang kuat," paparnya.

Ditambahkannya, konsep ketahanan keluarga ini sejak dua tahun terakhir terus disosialiasikan oleh Bidang Perempuan PKS. Hal tersebut kata dia, didasari sebuah keyakinan bahwa melalui ketahanan keluarga berbagai masalah yang dihadapi bangsa, termasuk masalah HIV/AIDS, dapat diturunkan.

"Dari keluarga kuat akan lahir masyarakat kuat yang tak mudah diserang godaan dan guncangan, karena keluarga adalah batu bata pembentukan masyarakat," ungkap Anis.

Bidang Perempuan PKS se-Indonesia lanjut Anis, hingga saat ini aktif menjalankan program Rumah Keluarga Indonesia (RKI). Kini lebih dari 150 titik RKI aktif bekerja untuk meningkatkan ketahanan keluarga Indonesia.

"Oleh karena itu, kami menolak sosialisasi dan bagi-bagi kondom gratis, tetapi kami menawarkan konsep ketahanan keluarga untuk menurunkan persoalan HIV/AIDS. Tidak ada hal yang instan untuk mengatasi sebuah persoalan besar, perlu proses dan kerja keras," pungkasnya. (put)

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif

07 April 2020, 10:45:59

Pandemi COVID-19 telah mengubah pola pendidikan konvensional yang mendadak harus dilakukan berbasis dalam jaringan (daring = online). Beberapa sekolah mengalami kesulitan mengadopsi cara belajar daring dan melakukan pemantauan yang terekam secara rapi. Banyak siswa mengeluh dan menganggap belajar daring hanyalah tugas daring saja. Menyikapi kondisi tersebut, Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Narotama tergerak memberikan solusi dengan BELINDA & JUMINTEN sebagai ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Bos Zoom Berusaha Merebut Kembali Kepercayaan Penggunanya
09 April 2020, 09:00:01

Bos Zoom Berusaha Merebut Kembali Kepercayaan Penggunanya JakartaJakarta, Pendiri dan CEO Zoom Eric Yuan mengakui aplikasi konferensi video Zoom memiliki masalah keamanan dan privasi. Menurutnya, perusahaan tengah mengupayakan untuk mengatasi hal tersebut. Yuan mengatakan perusahaan telah menghentikan proyek .....

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan
07 April 2020, 09:00:00

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan JakartaJakarta, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terdapat tiga permasalahan pendidikan yang harus segera diatasi di Indonesia. Ia menyatakan persoalan itu merujuk pada hasil survei Programme for International Student Assessment (PISA) .....