go green
Recent Issues

Hasil Autopsi, Cai Chang Pan Tewas Usai Jalan Nafas Tersumbat

Hasil Autopsi, Cai Chang Pan Tewas Usai Jalan Nafas Tersumbat

23 Oktober 2020, 09:00:01

Jakarta -- Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana menyatakan terpidana mati kasus narkoba asal China, Cai Chang Pan alias Cai Ji Fan tewas karena bunuh diri dan bukan dibunuh.

Hal itu berdasarkan hasil autopsi yang dilakukan terhadap jenazah Cai di RS Polri Kramat Jati.

"Sudah jelas dari hasil autopsi, sangat jelas di sini ditemukan pada leher terluka," kata Nana di Polda Metro Jaya, Senin (19/10).

Nana mengungkapkan dari hasil autopsi, ditemukan luka lecet tekan yang melingkar di leher dari kanan ke kiri. Selain itu, tidak ditemukan luka lain pada tubuh Cai.

Sedangkan hasil tes narkoba dan alkohol terhadap Cai, hasilnya adalah negatif.

"Jadi penyebab kematian akibat kekerasan tumpul pada leher yang menyumbat jalannya napas sehingga mengakibatkan mati lemas," tutur Nana.

Selain itu, kata Nana, berdasarkan hasil identifikasi terhadap jenazah, juga ditemukan ciri-ciri yang sesuai dengan Cai. Termasuk, tato yang ada di tubuh tersebut.

"Jadi bisa dipastikan yang menggantung benar-benar saudara Cai," ujarnya.

Saat ini, kata Nana, jenazah Cai masih berada di RS Polri Kramat Jati. Nantinya, jenazah Cai akan diserahkan ke pihak Lapas Klas 1 Tangerang untuk selanjutnya diserahkan ke pihak keluarga.

Sebelumnya, Cai ditemukan tewas gantung diri di sekitar pabrik pembakaran ban di dalam Hutan Jasinga Bogor, Jawa Barat pada Sabtu (17/10) sekitar pukul 10.30 WIB.

Nana menyebut Cai melakukan aksi bunuh diri lantaran sudah terdesak. Sebab, tim gabungan yang diterjunkan untuk mengejar Cai telah mengepung berbagai lokasi yang diperkirakan akan dituju oleh yang bersangkutan.

"Dia (Cai) merasa sudah mulai terdesak dengan adanya anggota kami, timsus gabungan yang terus mencari," kata Nana di Polda Metro Jaya, Senin (19/10).


Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Rektor Universitas Narotama Sebagai Narasumber Talkshow Jagongan Rakyat “Program Rujak Suroboyo” di JTV Rektor Universitas Narotama Sebagai Narasumber Talkshow Jagongan Rakyat “Program Rujak Suroboyo” di JTV

01 Desember 2020, 15:05:39

Memasuki musim hujan, Surabaya waspada terkena bencana banjir di sejumlah lokasi. Untuk membangun tata kota Surabaya lebih baik dan himbauan agar Surabaya terbebas dari banjir, PT Jawa Pos Media Televisi (JTV) mengundang Rektor Universitas Narotama (UN) Dr. Ir. H. Sri Wiwoho Mudjanarko, ST, MT, IPM sebagai narasumber dalam program talkshow Ruang Jagongan rakyat, Rujak Suroboyo yang berlangsung di Studio JTV, ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

ITS Surabaya Sabet Juara Umum Kontes Robot Indonesia 2020
01 Desember 2020, 09:00:03

ITS Surabaya Sabet Juara Umum Kontes Robot Indonesia 2020 Jakarta, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya berhasil menjadi juara umum tingkat nasional pada Kontes Robot Indonesia (KRI) 2020. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim berharap kontes robot ini menjadi wadah bagi .....