go green
Recent Issues

Usut Kejanggalan Kematian Lina, Ponsel Teddy Diperiksa Polisi

Usut Kejanggalan Kematian Lina, Ponsel Teddy Diperiksa Polisi

12 Januari 2020, 09:00:04

Jakarta -- Teddy Pardiyana mendatangi Mapolrestabes Bandung, Kamis (9/1) malam. Kedatangan Teddy berselang beberapa jam setelah penyidik Polrestabes dan Tim Inafis melakukan autopsi terhadap istri Teddy, Lina Jubaedah.

Suami mendiang Lina itu datang ke gedung Satreskrim Polrestabes Bandung sekitar pukul 19.00 WIB.

Menurut Teddy, kedatangannya ke Mapolrestabes untuk memberikan keterangan tambahan terkait laporan putra sulung Lina, Rizky Febian atas dugaan kejanggalan kematian Lina. Teddy sebelumnya sudah dimintai keterangan penyidik di rumahnya Rabu (8/1).

"Kemarin ditanya di rumah, ada beberapa pertanyaan banyak. Pertama di sana (rumah) sekarang di sini (mapolrestabes). Tadi cuma dicek dari HP saja untuk keperluan tim IT kepolisian," kata Teddy.

Pada olah TKP Rabu kemarin, penyidik membawa telepon pintar Lina. Lalu kali ini giliran ponsel Teddy yang ikut diperiksa.

"HP saya juga diambil oleh tim IT untuk dicek info dan data di dalamnya," ujarnya.

Selain dirinya, Teddy mengatakan anak Sule, Putri Delina juga datang untuk dimintai keterangan.

"Di sini ada saya, Pak Ecet, teh Putri sama Kang Aris," ujarnya.

Rencananya, Teddy akan dipanggil lagi untuk dibuatkan berita acara pemeriksaan (BAP) pada Jumat (10/1).

"Mungkin besok ada jumpa lagi di BAP atau ditanya bagaimana. Yang saya tahu pak polisinya juga sudah baik. Dari kemarin juga orang-orangnya belum istirahat, mereka kerja keras biar masalah cepat beres," ujarnya.

Kepolisian telah membongkar makam Lina pada Kamis pagi. Pembongkaran makam sendiri sebagai tindak lanjut kepolisian dari Polrestabes Bandung atas laporan Rizky Febian yang menduga ada kejanggalan di balik kematian ibunya Lina. Polisi membongkar makam untuk keperluan autopsi.

"Pemeriksaan luar dan dalam sekitar 3-4 jam di sini. Autopsinya juga di sini," kata Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Komisaris Besar Saptono Erlangga ditemui usai autopsi.

Dokter forensik dari kepolisian dan Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung diterjunkan untuk proses autopsi.

"Pemeriksaan dilakukan luar dan dalam organ jenazah Lina, termasuk jantung," kata Saptono.

Setelah autopsi dilakukan, kata Saptono, dokter akan mengambil sampel untuk kemudian dilakukan pemeriksaan lanjutan di laboratorium guna memastikan penyebab kematian.

"Proses di laboratorium ini paling lambat dua minggu," katanya.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Pertemuan Daring Universitas Narotama dengan UnisZa dan UPSI Malaysia untuk Pengembangan Kerjasama Internasional dan Persiapan JWC Conference Februari 2021 Pertemuan Daring Universitas Narotama dengan UnisZa dan UPSI Malaysia untuk Pengembangan Kerjasama Internasional dan Persiapan JWC Conference Februari 2021

23 Januari 2021, 13:00:05

Universitas Narotama (UN) bersama Universiti Sultan Zainal Abidin (UnisZa) dan Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) Malaysia mengadakan pertemuan secara daring yang berlangsung pada hari Kamis, 21 Januari 2021. Pertemuan ini membahas pengembangan kerja sama antara ketiga institusi tentang penelitian bersama dan publikasi internasional. Pertemuan tersebut secara khusus merupakan persiapan acara “5th Management and Business Worldconference: International Conference On Economic, Management, Digital ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Tip Agar Tak Tertipu Penipuan Lelang
17 Januari 2021, 09:00:00

Tip Agar Tak Tertipu Penipuan Lelang Jakarta -- Kementerian Keuangan mengingatkan masyarakat agar tak tertipu dengan penipuan lelang. Sebab, sejauh ini masih ada beberapa modus penipuan lelang yang mengatasnamakan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan. Direktur .....

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional
10 Januari 2021, 09:00:02

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional Jakarta -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengklaim siap melaksanakan Asesmen Nasional (AN). Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemendikbud Totok Suprayitno mengatakan pihaknya telah melakukan simulasi skala besar. "139 ribu [sekolah] ini .....