go green
Universitas Narotama Peduli
LPPM Universitas Narotama Bekerjasama dengan Kemahasiswaan Universitas Narotama menyelenggarakan DONASI untuk merespon semakin merebaknya penyebaran Virus Covid-19

Ka.LPPM Direktur Kemahasiswaan
Dokumentasi :

Recent Issues

Harga Pangan Tren Turun, Cabai Anjlok

Harga Pangan Tren Turun, Cabai Anjlok

27 Februari 2020, 09:00:07

Jakarta -- Harga pangan mulai memasuki tren turun. Terpantau harga daging sapi, minyak goreng curah, dan beras perlahan turun di kisaran 1-2 persen dalam sepekan terakhir. Namun, harga cabai rawit merah dan bawang putih anjlok masing-masing 14,95 persen, dan 5,13 persen.

Pusat Informasi Harga Pangan Stratgeis (PIHPS) melansir harga cabai rawit merah rata-rata dibanderol Rp42.100 per kilogram (kg) pada Senin (24/2). Terpaut jauh dari harga pekan sebelumnya yang sebesar Rp54.050 per kg.

Di beberapa wilayah, seperti di Ambon harga cabai rawit bahkan menyentuh ke Rp18.750 per kg dan di Blitar sebesar Rp20 ribu. Padahal, di Palembang harganya sudah Rp80 ribu dan di Kendari Rp68.750.

Sementara, harga bawang putih ukuran sedang dipatok Rp46.250 per kg atau turun 5,13 persen dibandingkan pekan sebelumnya, yaitu Rp50.800.

Distribusi tidak merata tampaknya menjadi persoalan harga bawang putih. Buktinya, di beberapa wilayah harga masih di kisaran Rp36 ribu-an, seperti Lhokseumawe, Medan, Dumai, dan Jambi.

Namun, harga bawang putih menjulang lebih dari Rp50 ribu di wilayah lain, terutama arah timur, seperti Bau-bau, Ternate, dan Merauke. Di Tual, Maluku, harga bawang putih bahkan menyentuh Rp68.750 per kg.

Harga Gula Melambung

Di tengah tren turun harga bahan pangan, harga gula pasir justru melambung. Terpantau harga gula pasir lokal naik 1,74 persen menjadi rata-rata Rp14.600 per kg. Di Sibolga, Sumatera Utara, harganya bahkan menyentuh Rp16 ribu.

Untuk gula kualitas premium, harganya dibanderol Rp15.400 per kg atau naik 0,98 persen dalam sepekan. Di Ternate, harganya bahkan tembus Rp20 ribu per kg atau tertinggi jika dibandingkan wilayah lainnya.

Sebelumnya, pemerintah berencana membuka keran impor gula konsumsi sebanyak 200 ribu ton. Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan keputusan impor gula untuk konsumsi akan dilakukan melalui koordinasi antar kementerian dan lembaga.

Ia juga meyakinkan petani tidak akan diganggu dengan impor gula konsumsi. Untuk itu, pihaknya bakal memastikan harga jual gula impor tak akan lebih murah dari harga produksi lokal.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif Fasilkom Universitas Narotama Luncurkan BELINDA & JUMINTEN, Solusi Pembelajaran Daring Interaktif

07 April 2020, 10:45:59

Pandemi COVID-19 telah mengubah pola pendidikan konvensional yang mendadak harus dilakukan berbasis dalam jaringan (daring = online). Beberapa sekolah mengalami kesulitan mengadopsi cara belajar daring dan melakukan pemantauan yang terekam secara rapi. Banyak siswa mengeluh dan menganggap belajar daring hanyalah tugas daring saja. Menyikapi kondisi tersebut, Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Narotama tergerak memberikan solusi dengan BELINDA & JUMINTEN sebagai ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Bos Zoom Berusaha Merebut Kembali Kepercayaan Penggunanya
09 April 2020, 09:00:01

Bos Zoom Berusaha Merebut Kembali Kepercayaan Penggunanya JakartaJakarta, Pendiri dan CEO Zoom Eric Yuan mengakui aplikasi konferensi video Zoom memiliki masalah keamanan dan privasi. Menurutnya, perusahaan tengah mengupayakan untuk mengatasi hal tersebut. Yuan mengatakan perusahaan telah menghentikan proyek .....

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan
07 April 2020, 09:00:00

Jokowi Kuak 3 Masalah Pendidikan yang Harus Dibereskan JakartaJakarta, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyatakan terdapat tiga permasalahan pendidikan yang harus segera diatasi di Indonesia. Ia menyatakan persoalan itu merujuk pada hasil survei Programme for International Student Assessment (PISA) .....