go green
Recent Issues

Polisi Tetapkan 2 Tersangka Penambang Emas Ilegal di Bogor

Polisi Tetapkan 2 Tersangka Penambang Emas Ilegal di Bogor

18 Januari 2020, 09:00:06

Jakarta -- Polisi menetapkan dua orang tersangka kasus tambang emas ilegal di kawasan Bogor. Penyelidikan terhadap penambangan liar tersebut dilakukan oleh Satuan Tugas (Satgas) Penambangan Emas Tanpa Izin (PETI) bentukan Bareskrim Mabes Polri.

"Untuk yang di Bogor, sesuai informasi yang diberikan Kapolres Bogor, kita sudah menetapkan dua tersangka," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Mabes Polri Brigjen Pol Argo Yuwono di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (15/1).

Kedua pelaku tersebut diketahui berinisial MAR (24) dan ATA (33).

Kedua tersangka itu diduga melanggar Pasal 158 jo Pasal 37 dan/atau Pasal 161 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara.

Penyidik masih mendalami kasus penambangan ilegal tersebut. Argo tidak menutup kemungkinan terhadap penetapan tersangka lain dalam kasus ini.

"Tentunya nanti apakah ada tersangka lain atau tidak tergantung dari alat bukti maupun keterangan lainnya," jelas dia.

Hingga saat ini, kepolisian mengklaim terus melakukan patroli bersama di sekitar lokasi penambangan. Apabila terbukti, polisi akan menutup lokasi penambangan tersebut.

Kapolres Bogor AKBP Muhammad Joni menjelaskan kedua tersangka itu merupakan pemodal dalam perusahaan yang tidak berbadan hukum.

Meski tak menyebut nama perusahaan, Joni menjelaskan para tersangka menggerakkan perusahaan yang bergerak dalam bidang pengolahan emas.

"Tapi dia menggunakan pekerja-pekerjanya yang dia pimpin untuk mengambil tambang berupa emas dalam lubang-lubang gunung," kata Joni saat dihubungi CNNIndonesia.com.

Ia menjelaskan, dari hasil pemantauan pihak kepolisian, kebanyakan penambang ilegal di sekitaran Lebak ataupun Bogor merupakan perusahaan yang tidak berbadan hukum.

Satuan Tugas Penambangan Emas Tanpa Izin (Satgas PETI) dibentuk untuk melakukan penyelidikan terhadap banjir dan tanah longsor di Kabupaten Lebak, Banten.

Kepala Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo menjelaskan satgas itu sudah mulai bergerak sejak Kamis (9/1).

"Kita bagi menjadi empat tim dari Bareskrim bergabung dengan Polda Bogor dan Banten dan anggota Brimob," kata dia saat ditemui di Pusat Latihan Multifungsi Polri, Gunung Putri, Bogor, Jumat (10/1).

Listyo, yang juga mantan Kabid Propam Mabes Polri ini, menduga bahwa penambangan ilegal menjadi salah satu penyebab banjir dan tanah longsor di Lebak.

"Informasi dari KLHK (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan), kurang lebih ada 40 titik. Banyak banget memang, bolong-bolong begitu," jelas dia.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Pemprov Jatim dan Universitas Narotama Menjalin Kerjasama Pemprov Jatim dan Universitas Narotama Menjalin Kerjasama

21 Februari 2020, 08:02:09

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur (Jatim) dan Universitas Narotama menjalin kerjasama tentang pendidikan, pelatihan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan desa, serta pengembangan sumber daya manusia. Kerjasama tersebut dituangkan dengan penandatanganan Kesepakatan Bersama oleh Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa dan Rektor Universitas Narotama Sri Wiwoho Mudjanarko di Gedung Negara Grahadi, Jumat (21/2/2020). Penandatanganan kerjasama ini berlangsung menjelang dilaksanakan “Rapat Kerja Percepatan Penyaluran ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor
23 Februari 2020, 09:00:29

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor Jakarta, Pakar keamanan siber dari CISSReC Doktor Pratama Persadha menyatakan Badan Pusat Statistik (BPS) wajib menjaga keamanan data Sensus Penduduk 2020, mengingat ada potensi terjadi kebocoran data seperti di Ekuador, .....