go green
Recent Issues

RI Protes ke Inggris soal Pemberian Penghargaan Benny Wenda

RI Protes ke Inggris soal Pemberian Penghargaan Benny Wenda

20 Juli 2019, 09:00:08

Kementerian Luar Negeri menyatakan telah melayangkan nota keberatan kepada Inggris terkait penghargaan Freedom of the City Award yang diterima tokoh separatis Papua, Benny Wenda, dari Kota Oxford.

Pelaksana tugas Juru Bicara Kemlu RI, Teuku Faizasyah, mengatakan pemberian penghargaan ini tidak diberikan secara tiba-tiba. Dia menuturkan pemerintah sudah mengetahui rencana pemberian penghargaan kepada Benny sejak tahun lalu.
"Dan kita sudah sampaikan lagi keberatan kepada pemerintah Inggris melalui kedutaan besar kita di London hari ini. Menlu Retno Marsudi juga telah menyampaikan keberatan tersebut langsung kepada Menlu Inggris saat pertemuan bilateral di London pada Juni lalu," kata Teuku dalam jumpa pers di kantornya, Kamis (18/7).


Faizasyah menuturkan Kemlu RI juga sudah melayangkan protes kepada pemerintah Kota Oxford terkait pemberian penghargaan kepada Ketua Persatuan Gerakan Pembebasan untuk Papua Barat (ULMWP) itu.
Menurut dia, pemerintah Oxford tidak memiliki pemahanan utuh sebelum memberikan penghargaan prestisius itu kepada "seseorang yang bertanggung jawab atas kekerasan dan gerakan separatisme bersenjata di Papua."

Teuku mengatakan pemerintah Indonesia juga memiliki bukti-bukti bahwa Benny terlibat dalam sejumlah tindakan kriminal salah satunya kerusuhan di Papua yang menyebabkan anggota polisi tewas pada 2002 lalu. Dia juga mengatakan Benny terlibat pembunuhan puluhan pekerja proyek jembatan Kali Yigi dan Kali Aurak, Kabupaten Nduga, pada Desember lalu.
"Dia (Benny) bertanggung jawab atas perjuangan politik dan gerakan separatisme bersenjata di Papua. Seharusnya rekam jejak dia menjadi bahan rujukan pemerintah Kota Oxford sebelum memberi penghargaan itu," kata Teuku.

Ia juga menuturkan pemberian penghargaan ini menunjukkan "ketidakpahaman Dewan Kota Oxford terhadap sepak terjang yang bersangkutan dan kondisi Provinsi Papua dan Papua Barat yg sebenarnya, termasuk pembangunan dan kemajuannya."
Pemerintah Kota Oxford memberikan penghargaan Oxford Freedom of the City Award kepada Benny pada Rabu (17/7).

Lord Mayor of Oxford, Craig Simmons mengatakan Benny layak mendapat penghargaan itu karena telah "berkontribusi begitu banyak baik secara lokal maupun di panggung internasional."
Benny memang telah tinggal di Inggris sejak 2002 lalu. Pada 2013 lalu, ia membuka kantor pusat Kampanye Pembebasan Papua Barat di Oxford.





Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
SMK Pawiyatan Surabaya Lakukan Kunjungan Industri ke Universitas Narotama SMK Pawiyatan Surabaya Lakukan Kunjungan Industri ke Universitas Narotama

23 Agustus 2019, 06:36:35

Sebanyak 96 siswa dan 6 guru pendamping Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) “Pawiyatan” Surabaya melakukan Kunjungan Industri ke kampus Universitas Narotama (UNNAR) pada Kamis, 22 Agustus 2019. Kedatangan rombongan SMK Pawiyatan disambut langsung oleh Kaprodi Sistem Komputer (FIK) Slamet Winardi, ST, MM dan Direktur Marketing, Qausya Faviandhani, SE, MM di Plaza Gedung E UNNAR. Kegiatan tersebut dimanfaatkan oleh para siswa untuk ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Kampus IISIP Jakarta Terbakar
25 Agustus 2019, 09:00:00

Kampus IISIP Jakarta Terbakar Jakarta -- Kebakaran terjadi di salah satu area kampus Institut Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (IISIP) Jakarta, Lenteng Agung Jakarta Selatan, Sabtu (24/8). Tiga mobil pemadam kebakaran diterjunkan memadamkan api. Saksi .....

Tukar Menukar Data Nasabah Fintech Berlaku Mulai Tahun Depan
25 Agustus 2019, 09:00:00

Tukar Menukar Data Nasabah Fintech Berlaku Mulai Tahun Depan Jakarta -- Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mengatakan kegiatan tukar menukar data peminjam bisa dilakukan seluruh perusahaan teknologi berbasis finansial (fintech peer-to-peer lending) tahun depan. Saat ini, kegiatan tukar-menukar .....