go green
Recent Issues

Polisi Tangkap Tiga Pemerkosa Bermodus Kenalan Via Chat

Polisi Tangkap Tiga Pemerkosa Bermodus Kenalan Via Chat

19 September 2019, 09:00:00

Jakarta -- Polisi meringkus tiga tersangka pencurian disertai dengan aksi pemerkosaan dengan modus berkenalan dari aplikasi percakapan Badoo serta dicekoki minuman keras.

Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian Rishadi mengatakan ketiga tersangka itu, yakni MHT, KKH, dan RK, ditangkap di sebuah hotel di daerah Senen, Jakarta Pusat, Minggu (15/9). Saat itu, mereka ditangkap saat akan melakukan aksinya.

Dijelaskan, Arie, para tersangka itu mencari korbannya lewat aplikasi daring Badoo. Setelah mendapatkan target, para tersangka kemudian mengajak korbannya untuk bertemu di sebuah hotel.

"Setelah berkenalan di media sosial, korban diajak ketemu oleh para tersangka kemudian diajak ke sebuah hotel," kata Arie di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Senin (16/9).

Arie menuturkan setelah bertemu di hotel, para tersangka kemudian mengajak korbannya untuk melakukan permainan ludo.

Dalam permainan itu, dibuat aturan bahwa siapa yang kalah diharuskan untuk meminum minuman beralkohol yang telah disiapkan.

Minuman itu, kata Arie, juga telah dicampur dengan larutan obat mata. Akibatnya, siapapun yang minum minuman itu menjadi cepat tak sadarkan.

"Setelah korban kehilangan kesadaran, langsung pelaku memperkosa korban secara bergantian," ucap Arie.

Tak hanya melakukan aksi pemerkosaan, tersangka juga merampas barang-barang milik korban, seperti ponsel, dompet, hingga uang.

Arie menuturkan saat ditangkap dua tersangka berinisial KKH dan RK ditembak petugas lantaran sempat memberikan perlawanan.

"Mereka melakukan perlawanan maka kita beri tembakan di kakinya," ujar Arie.

Kepada polisi, para tersangka mengaku telah melakukan modus serupa kepada empat korban lainnya. Biasanya, korban yang menjadi target mereka adalah mahasiswa dengan usia 21-24 tahun.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat pasal 365 KUHP tentang pencurian dan pasal 286 KUHP tentang pencabulan dengan ancaman hukuman maksimal sembilan tahun penjara.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Fasilkom UNNAR Menjadi Co-host Webinar Nasional Advancing Science in Indonesia Fasilkom UNNAR Menjadi Co-host Webinar Nasional Advancing Science in Indonesia

23 Oktober 2019, 06:30:03

Fakultas Ilmu Komputer (Fasilkom) Universitas Narotama (UNNAR) bersama dengan Center for Open Science (COS) dan Jaringan Sains Terbuka Indonesia menjadi Co-host webinar bertajuk Advancing Science in Indonesia: Current Global Research Practices. Kegiatan tersebut berlangsung pada hari Senin, 21 Oktober 2019 di Ruang Rapat Gedung D UNNAR, yang dilaksanakan secara paralel di 38 lokasi penyiaran lainnya. Kegiatan tersebut diselenggarakan dalam rangka ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

PLN Gandeng Pebisnis Bangun Tempat Isi Daya Kendaraan Listrik
24 Oktober 2019, 09:00:00

PLN Gandeng Pebisnis Bangun Tempat Isi Daya Kendaraan Listrik Jakarta -- PT PLN (Persero) menyatakan akan mendukung upaya pemerintah dalam menggenjot pengembangan kendaraan listrik di dalam negeri. Dukungan akan diberikan dengan menggenjot pembangunan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU). Direktur .....

PP PSTE Telah Disahkan
23 Oktober 2019, 09:00:00

PP PSTE Telah Disahkan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) telah mengesahkan Revisi Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik (PPPSTE).PP PSTE telah diperbarui menjadi Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun .....