go green
Recent Issues

Ahli Soroti Klaster Pro Kontra Jokowi di Twitter

Ahli Soroti Klaster Pro Kontra Jokowi di Twitter

14 November 2020, 09:00:00

Jakarta, Pendiri Drone Emprit dan Media Kernels Indonesia, Ismail Fahmi menyatakan klaster akun Twitter yang kontra terhadap Presiden Joko Widodo semakin besar. Hal itu terjadi sejak UU Omnibus Law Cipta Kerja disahkan.

"Sejak Omnibus Law disahkan (3-10 Oktober), klaster Pro Jokowi tampak jauh lebih kecil dibandingkan klaster Kontra," ujar Ismail lewat akun Twitter, Selasa (10/11).

Ismail menuturkan analisis DE memperlihatkan bahwa akun yang meretweet postingan akun @Jokowi juga tidak sebesar sebelumnya. Padahal, akun yang meretweet postingan akun Jokowi masih sangat besar pada bulan Januari hingga Juli 2020 atau saat Covid-19.


Lebih lanjut, Ismail membeberkan akun yang biasa meretweet akun @Jokowi diketahui bergeser ke tengah di antara klaster pro dan kontra. Analisis DE juga melihat bahwa akun klaster kontra banyak meretweet postingan @Jokowi.


"Bukan karena setuju, tapi lebih banyak sebagai bentuk penolakan dan kritikan," ujarnya.

Dalam analisisnya, Ismail menyampaikan bahwa beberapa akun influensial yang sebelumnya ada dalam klaster pro Jokowi juga mengalami pergeseran. Akin itu tampak bergeser ke klaster kontra Jokowi.

"Dari narasinya, berisi kritikan yang disukai dan di-retweet oleh akun-akun di klaster kontra. Sehingga posisinya bergeser dari klaster pro ke kontra," ujar Ismail.

Tren Percakapan

Ismail menyampaikan bahwa tren percakapan UU Ciptaker naik pesat setelah disahkan oleh DPR, DPD, dan pemerintah. Percakapan itu dimotori oleh narasi dari akademisi, LSM, dan aktivis.

Sedangkan K-popers yang tadinya tidak paha, kata dia turut membaca masalah RUU Ciptaker. Setelah paham, dia berkata mereka dalam waktu singkat bersatu mengangkat tagar #MosiTidakPercaya dan tagar-tagar lain.

"Sehingga menjadi trending topic dunia," ujar Ismail.

Dia menambahkan akademisi, BEM, aktivis, LSM, media, oposisi, dan K-popers membentuk sebuah klaster besar. Dia menyebut mereka saling berinteraksi dalam satu jaringan.

"UU Omnibus Law ini telah menjadi perhatian publik non partisan. Bahkan oposisi bukan yang paling dominan seperti biasa," ujarnya.


sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Universitas Narotama dalam News Berita Harian Malaysia, Kerjasama Strategic Antarbangsa FKA Universiti Teknologi MARA Malaysia Universitas Narotama dalam News Berita Harian Malaysia, Kerjasama Strategic Antarbangsa FKA Universiti Teknologi MARA Malaysia

27 Januari 2021, 19:06:25

Universitas Narotama (UN) Surabaya menjadi salah satu 16 perguruan tinggi dari berbagai negara yang masuk dalam Kerjasama Strategik Antarbangsa Fakultas Teknik Sipil Universiti Teknologi MARA (FKA, UiTM). Mitra kerjasama strategis Universitas Narotama dengan FKA UiTM, satu-satunya institusi pendidikan Teknik Sipil di Malaysia yang telah mendapatkan akreditasi penuh selama enam tahun (tanpa interim) dari Board of Engineers Malaysia (BEM) untuk Program ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Para Pemimpin Dunia yang Minta Maaf Atas Penanganan Pandemi
27 Januari 2021, 09:00:27

Para Pemimpin Dunia yang Minta Maaf Atas Penanganan Pandemi Jakarta -- Data statistik Universitas Johns Hopkins University jumlah penularan virus corona (Covid-19) total telah mencapai 100.270.602 juta kasus di seluruh dunia per Rabu (27/1). Sejumlah negara seperti Amerika Serikat, India, .....

Sidang Anak Gugat Orang Tua Rp3 M, Dua Pihak Sepakat Mediasi
27 Januari 2021, 09:00:00

Sidang Anak Gugat Orang Tua Rp3 M, Dua Pihak Sepakat Mediasi Jakarta -- Sidang perkara anak menggugat ayahnya Rp3 miliar terkait perjanjian penggunaan lahan dan bangunan berlanjut ke proses mediasi. Kasus bisa berlanjut secara hukum. Diketahui, Pengadilan Negeri Bandung, Selasa (26/1), kembali .....

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional
10 Januari 2021, 09:00:02

139 Ribu Sekolah Ikut Simulasi Asesmen Nasional Jakarta -- Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengklaim siap melaksanakan Asesmen Nasional (AN). Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kemendikbud Totok Suprayitno mengatakan pihaknya telah melakukan simulasi skala besar. "139 ribu [sekolah] ini .....