go green
Recent Issues

Dorong Masyarakat Lebih Maju, Grab Manfaatkan Teknologi AI

Dorong Masyarakat Lebih Maju, Grab Manfaatkan Teknologi AI

27 Januari 2020, 09:00:00

Grab bertemu dengan para pemimpin dunia dalam acara World Economic Forum Annual Meeting. Acara yang digelar di Davos, Swiss, itu membahas peran dan harapan perusahaan teknologi agar dapat mendorong masyarakat lebih maju.

CEO dan Co-founder Grab Anthony Tan mengatakan untuk mewujudkan ide `teknologi yang membawa dampak positif` (technology for good), pihaknya berkomitmen mendukung kebijakan pengelolaan industri digital yang bertanggung jawab dan memberikan dampak positif bagi pekerja. "Grab juga secara proaktif berkomitmen pada serangkaian prinsip utama pada proses kerja platform yang baik serta pengaplikasian teknologi AI. Kami pun berharap hal ini dapat berguna bagi pemerintah dan perusahaan lainnya untuk mulai berkolaborasi dalam pemecahan masalah ini," ujar Anthony melalui keterangannya, Rabu (22/1).


Sebagai perusahaan yang memiliki pendekatan `AI-everywhere`, Grab menggunakan AI dalam berbagai aspek platform, seperti membasmi transaksi palsu dan mengalokasikan kendaraan atau pesanan makanan secara efisien.

Dengan berbagi sudut pandang terbaik dari 350 strong AI serta sumber daya data sains milik Grab, Grab berharap dapat memberikan inspirasi yang dapat memecahkan masalah melalui cara kreatif menggunakan AI, dan mendorong penggunaan AI yang bertanggung jawab. "Mengaplikasikan teknologi baru dapat memberikan dampak besar terhadap kehidupan dan ekonomi masyarakat, karenanya perusahaan teknologi bisa berbuat lebih banyak untuk tampil sebagai perusahaan yang bertanggung jawab," tambahnya.

Di sisi lain, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan mengatakan diperlukan kolaborasi yang lebih erat antara pemerintah dan sektor swasta dalam pemanfaatan teknologi untuk mencapai kemajuan serta perbaikan ekonomi dan sosial masyarakat Indonesia. "Cara terbaik bagi pemerintah dan pemimpin industri teknologi seperti Grab untuk bekerja sama adalah menggunakan teknologi untuk kebaikan dan berkomitmen pada tujuan bersama, yaitu membangun generasi penerus dengan mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas dan memecahkan masalah jangka panjang seperti polusi udara, dengan mengembangkan ekosistem kendaraan listrik," ujar Luhut.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menambahkan, pemerintah tentunya ingin memfasilitasi pertumbuhan inovasi dan ekonomi berbasis teknologi, termasuk bisnis platform digital seperti Grab. "Teknologi akan memainkan peran kunci untuk penerapan Industri 4.0, dan membuka akses ke layanan keuangan bagi semua. Kami juga ingin peraturan kami ramah bagi investasi, sambil terus menegakkan prinsip-prinsip tata kelola yang baik, khususnya pada masalah perlindungan data," ujar Airlangga.




Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Pemprov Jatim dan Universitas Narotama Menjalin Kerjasama Pemprov Jatim dan Universitas Narotama Menjalin Kerjasama

21 Februari 2020, 08:02:09

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur (Jatim) dan Universitas Narotama menjalin kerjasama tentang pendidikan, pelatihan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan desa, serta pengembangan sumber daya manusia. Kerjasama tersebut dituangkan dengan penandatanganan Kesepakatan Bersama oleh Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa dan Rektor Universitas Narotama Sri Wiwoho Mudjanarko di Gedung Negara Grahadi, Jumat (21/2/2020). Penandatanganan kerjasama ini berlangsung menjelang dilaksanakan “Rapat Kerja Percepatan Penyaluran ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor
23 Februari 2020, 09:00:29

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor Jakarta, Pakar keamanan siber dari CISSReC Doktor Pratama Persadha menyatakan Badan Pusat Statistik (BPS) wajib menjaga keamanan data Sensus Penduduk 2020, mengingat ada potensi terjadi kebocoran data seperti di Ekuador, .....