go green
Narotama News & Events

Pemateri dari Berbagai Negara Paparkan Dampak Covid-19 terhadap Kebijakan Ekonomi di Konferensi Internasional Universitas Narotama

Pemateri dari Berbagai Negara Paparkan Dampak Covid-19 terhadap Kebijakan Ekonomi di Konferensi Internasional Universitas Narotama

29 Agustus 2020, 13:48:23

1600Pandemi Covid-19 tidak bisa dipungkiri telah mengubah banyak tatanan kehidupan. Salah satunya adalah di bidang makro ekonomi di berbagai negara. Hal itu dipaparkan oleh beberapa pemateri dari berbagai negara dalam konferensi internasional online yang diadakan oleh Universitas Narotama Surabaya, bertajuk “Enhancing Economics Resilience: A Multi Countries Experience of Macro-Economic Policy Responses to Covid-19 Pandemic”, Rabu (26/8/2020).
Keynote Speaker adalah Dr. H. Emil Dardak, M.Sc (Wakil Gubernur Jawa Timur), Hj. Rr. Iswachyu Dhaniarti DS, ST, M.HP (Ketua Yayasan Pawiyatan Gita Patria, Presiden Universitas Narotama), dan Dr. Ir. H. M. Budi Djatmiko, M.Si, MEI (Ketua APTISI Pusat). Host yaitu Dr. Ir. H. Sri Wiwoho Mudjanarko, ST, MT, IPM (Rektor Universitas Narotama), Dr. Ir. Rr. Hermien Tridayanti, MM (Dekan Fakultas Ekonomi & Bisnis), dan Dr. Rusdianto Sesung, SH, MH (Dekan Fakultas Hukum).
Narasumber bidang ekonomi antara lain Elena Egorycheva (Senior Lecturer of Economics of the Enterprise of the Faculty of Economic RUDN, Rusia), Prof. Augendra Bhukuth (Profesor at ITSMI School of Management Paris), Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec (Rector Widya Mataram University), dan George Iwan Marantika, MBA (National President Indonesia Australia Business).
Narasumber bidang hukum yaitu Dr. Habib Adjie, SH, M.Hum (Kaprodi Magister Kenotariatan Universitas Narotama), Prof. Dr. Jamal Wiwoho, SH., M.Hum (Rektor Universitas Sebelas Maret), Prof. Yuzuru Shimada (Guru Besar di Sekolah Pascasarjana Pembangunan Internasional Universitas Nagoya), dan Prof. Dr. Adrian Bedner (Kepala Departemen Institut Van Vollenhoven Bidang Hukum, Pemerintahan, dan Sosial Universitas Leiden, Belanda).
Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elistianto Dardak, menjadi keynote speaker dalam konferensi internasional tersebut dengan memaparkan tentang keadaan ekonomi Jawa Timur selama masa pandemi. “Keadaan ekonomi berubah drastis karena daya beli atau konsumsi yang menurun, dengan investasi serta ekspor impor yang terganggu sehingga pertumbuhan ekonomi melambat,” ujarnya mengawali materi.
Untuk Jawa Timur, Emil mengatakan ada tiga fokus yang dilakukan berdasarkan wilayah. Untuk Gerbangkertasusila + Madura, fokusnya adalah untuk menjaga dan meningkatkan daya saing pusat ekonomi nasional. Sedangkan untuk Bromo-Tengger-Semeru dan Selingkar Ijen, fokus untuk meningkatkan potensi pariwisata yang bersinergi dengan berbagai sektor ekonomi di kawasan tersebut.
“Dan untuk Selingkar Wilis dan wilayah selatan, fokusnya adalah untuk mewujudkan dampak ekonomi Trans-Jawa dan bandara Kediri dalam meningkatkan ekonomi di wilayah Mataraman dan wilayah selatan,” tuturnya.
Sedangkan Assistant Professor Robert Voskerichyan dan Senior Lecturer Elena Egorycheva dari Universitas RUDN, Rusia memaparkan krisis yang dialami oleh bisnis-bisnis di Rusia. Sebanyak 29% perusahaan memecat pegawai mereka dengan pesangon, 49% mengubah status karyawan menjadi pekerja paruh waktu dan memotong upah mereka.
“Oxford Economics memprediksi ekonomi Rusia akan pulih 94-95% pada akhir Agustus. Rusia memiliki beberapa kekuatan dalam menangani pandemi Covid-19 ini, beberapa di antaranya adalah jumlah dokter yang relatif cukup signifikan, rendahnya kepadatan penduduk, dan ketergantungan ekonomi yang rendah pada pariwisata dan impor produk,” kata Elena.
Melanjutkan pemaparan tersebut, Prof Shimada Yuzuru dari Universitas Nagoya, Jepang, menjelaskan kebijakan ekonomi di Jepang selama pandemi Covid-19. Antara lain adalah diadakannya bantuan untuk perseorangan, bantuan untuk UKM dan freelance, serta bantuan untuk kegiatan seni budaya.
“Jepang sudah memiliki dasar hukum untuk pembatasan kegiatan sosial dan ekonomi sejak tahun 2012 lewat peraturan tindakan khusus terkait pandemi influenza dan penyakit menular baru. Dalam peraturan itu sudah dijelaskan pengimbauan masyarakat untuk tidak keluar rumah dan imbauan penutupan tempat hiburan serta fasilitas tempat orang banyak berkumpul. Sehingga bantuan finansial untuk masyarakat juga harus dilakukan,” tuturnya. [humas,UN]

Foto: Konferensi Internasional bertajuk “Enhancing Economics Resilience: A Multi Countries Experience of Macro-Economic Policy Responses to Covid-19 Pandemic”, Rabu (26/8/2020).

print  word  pdf

 

BAN PT Asesmen Lapangan Secara Daring Prodi Teknik Informatika Universitas Narotama BAN PT Asesmen Lapangan Secara Daring Prodi Teknik Informatika Universitas Narotama

17 Oktober 2020, 09:30:32

Sehubungan kondisi pandemi Covid-19 yang masih belum berakhir, Tim Asesor Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT) melakukan asesmen lapangan secara online (daring) terhadap Program Studi (Prodi) Teknik Informatika – Fakultas Ilmu Komputer (FIK) Universitas Narotama (UNNAR) melalui Zoom Meeting pada 16-17 Oktober 2020. Tim Asesor BAN PT terdiri atas Dr. Yani Nurhadryani, MT (Institut Pertanian Bogor) dan Dr. Maman ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

240 Aplikasi Bahaya Bombardir Pemakai Android RI dengan Iklan
19 Oktober 2020, 09:00:01

240 Aplikasi Bahaya Bombardir Pemakai Android RI dengan Iklan Jakarta,Jakarta, Pengguna Android diimbau untuk memeriksa perangkatnya setelah peneliti keamanan mengungkapkan lebih dari 240 aplikasi mencurigakan. Tim peneliti dari White Ops menyebut seluruh aplikasi itu telah membombardir ponsel Android dengan .....