go green
Narotama News & Events

Permudah Pendataan, Dosen UNNAR Kembangkan Sistem Informasi untuk Panti Asuhan

Permudah Pendataan, Dosen UNNAR Kembangkan Sistem Informasi untuk Panti Asuhan

19 Juni 2019, 02:57:02

Teknologi dan Informasi (TI) sudah menjadi kebutuhan masyarakat untuk membantu kegiatan sehari-hari. Salah satunya adalah untuk mempermudah dalam hal pendataan masyarakat. Sayangnya, masih ada juga instansi sosial seperti panti asuhan yang belum mengikuti perkembangan TI seperti yang lainnya.
Melihat hal itu, dosen Sistem Informasi Universitas Narotama (UNNAR), Immah Inayati, S.Kom, M.Kom, MBA membuat sebuah program sistem informasi manajemen dan kepengasuhan untuk panti asuhan Muhammadiyah di Jawa Timur berbasis web.
“Panti Asuhan Muhammadiyah belum memiliki sistem informasi manajemen. Padahal di Jatim totalnya ada 99 panti asuhan dengan setidaknya 4.000 anak asuh. Semuanya belum memiliki catatan berbasis sistem informasi. Selama ini masih manual,” kata Immah.
Pendataan anak asuh dan pengasuh serta bantuan masih berupa cacatan di buku dan beberapa menggunakan program Microsoft Excel, tapi itu tentu belum cukup. Terutama jika ingin mengintegrasikan seluruh panti asuhan di Jatim dengan maksimal.
“Sistem manual jelas tidak maksimal untuk memonitoring perkembangan sebuah panti asuhan. Pimpinan jadi sulit untuk mendapatkan laporan panti secara cepat dan tepat, sehingga kesulitan untuk mengembangkan panti serta anak asuh sesuai yang dibutuhkan. Padahal anak asuh memiliki banyak potensi yang bisa dikembangkan,” lanjut Kepala Program Studi Sistem Informasi UNNAR itu.
Sistem informasi yang akan dibangun Immah bersama mahasiswa SI UNNAR itu mencakup pendataan anak asuh, orangtua asuh, catatan keuangan, catatan bantuan, dan daftar kegiatan, serta akan terintegrasi dengan seluruh panti asuhan Muhammadiyah di Jawa Timur. “Kendalanya masih ada pada server. Karena sebenarnya sistemnya sudah ada namun ketika coba diaplikasikan, servernya belum bisa,” ujar dosen kelahiran 14 Desember 1985 itu.
Target selanjutnya adalah melengkapi sistem informasi untuk panti dan pesantren dengan akses mengenai beasiswa, termasuk beasiswa Bidikmisi. “Karena di panti pesantren kan jenjangnya hanya sampai SMA. Setelah itu mereka mencari sendiri untuk kuliah. Jadi inginnya berkontribusi juga untuk memudahkan mereka studi lanjut,” ungkap wanita asal Malang itu.
Immah juga baru saja mendapatkan kesempatan menjadi salah satu perwakilan Indonesia untuk melakukan permagangan dosen di luar negeri untuk persiapan studi Doktoral dalam program Bridging dari Dikti. Immah terpilih menjadi salah satu perwakilan untuk berangkat ke University of Western Australia di Perth, Australia pada Desember 2018.
Dari program tersebut, Immah mengaku sangat tertarik dan sedang mempersiapkan untuk studi S3 di Australia. “Suasana di Perth enak sekali untuk belajar dan kemarin juga sudah bertemu dengan profesor di Business School UWA. Jadi sedikit banyak sudah ada pandangan akan meneliti apa di sana nanti,” tutupnya. [humas]
Foto: Immah Inayati, S.Kom, M.Kom, MBA

print  word  pdf

 

Prodi Teknik Sipil Gelar Balsa Bridge Competition Tingkat Siswa SMK dan SMA se-Jawa Timur Prodi Teknik Sipil Gelar Balsa Bridge Competition Tingkat Siswa SMK dan SMA se-Jawa Timur

24 Februari 2020, 01:50:17

Program studi Teknik Sipil (Fakultas Teknik) Universitas Narotama Surabaya, Jumat (21/2/2020) gelar Balsa Bridge Competition yang diikuti 40 tim sekolah SMA dan SMK se Jawa Timur. Kompetisi Balsa Bridge ini merupakan satu diantara kegiatan dari serangkaian acara yang digelar tahunan Civil Nation 2020. Liliana Hannes, sie acara Balsa Bridge Competition Universitas Narotama Surabaya menyampaikan bahwa kompetisi Balsa Bridge memang sengaja dipilih ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor
23 Februari 2020, 09:00:29

Data Sensus Penduduk Online 2020 BPS Bisa Bocor Jakarta, Pakar keamanan siber dari CISSReC Doktor Pratama Persadha menyatakan Badan Pusat Statistik (BPS) wajib menjaga keamanan data Sensus Penduduk 2020, mengingat ada potensi terjadi kebocoran data seperti di Ekuador, .....