go green
Recent Issues

Thailand Tidak Akan Deportasi Paksa Wanita Saudi

Thailand Tidak Akan Deportasi Paksa Wanita Saudi

09 Januari 2019, 09:00:03

Bangkok: Seorang wanita asal Arab Saudi yang memohon suaka usai mendarat di bandara Bangkok tidak akan dideportasi paksa dari Thailand. Pernyataan disampaikan petinggi otoritas keimigrasian Thailand, Senin 7 Januari 2019.

Rahaf Mohammad al-Qunun mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dirinya lari dari keluarganya. Ia mengaku tidak tahan karena mendapat siksaan fisik dan psikologi di rumahnya.
Menurut penuturan al-Qunun, ia melarikan diri saat berada di Kuwait, dan rencananya hendak mengajukan permohonan suaka di Australia. Ia mengaku takut dibunuh jika direpatriasi otoritas Thailand, yang menghentikannya di bandara Bangkok pada Minggu kemarin.

Insiden terjadi saat Arab Saudi disorot komunitas internasional atas kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi tahun lalu. Kematian Khashoggi menambah gelombang kritik terhadap buruknya penegakan hak asasi manusia di Riyadh.

Kepala Keimigrasian Thailand Surachate Hakparn menyebutkan bahwa al-Qunun ditolak masuk karena tidak memiliki cukup dokumen. Namun satu hari setelahnya, al-Qunun langsung melayangkan permintaan tolong ke komunitas global via Twitter.

"Jika dia tidak mau pergi, maka kami tidak akan memaksanya," ujar Hakparn di bandara Suvarnabhumi, seperti dilansir oleh AFP. Ia mengatakan al-Qunun nantinya akan bertemu perwakilan dari Agensi Pengungsian Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNHCR).

"UNHCR dan saya akan mendengarkan keinginan dia, termasuk soal permohonan suaka di negara tertentu. Nanti kami akan membantunya," lanjut dia.

Hakparn menambahkan, jika al-Qunun berniat tinggal di Thailand, maka PBB harus dapat memverifikasi legitimasi dari permohonan suakanya.

"Thailand adalah tanah penuh senyuman. Kami tidak akan mengirim seseorang menuju kematiannya sendiri. Kami akan merawat dia sebisa mungkin," ungkap Hakpar


Sumber: MetroNews

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Keluarga Besar Fakultas Hukum UNNAR Gelar Buka Puasa Bersama Keluarga Besar Fakultas Hukum UNNAR Gelar Buka Puasa Bersama

21 Mei 2019, 03:58:22

Momen bulan puasa Ramadhan 1440 Hijriyah dipergunakan oleh Fakultas Hukum (FH) Universitas Narotama (UNNAR) untuk mempererat silaturrahmi antara dosen dan mahasiswa. Hal itu diwujudkan dengan digelarnya acara Buka Puasa Bersama Keluarga Besar Fakultas Hukum dan mahasiswa program studi Magister Kenotariatan (MKN), Senin 20 Mei 2019 di Conference Hall. Acara buka puasa tersebut diikuti oleh para dosen dan tenaga kependidikan di ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Putra Trump Bersedia Ditanyai Senat soal Intervensi Rusia
22 Mei 2019, 09:00:00

Putra Trump Bersedia Ditanyai Senat soal Intervensi Rusia Donald Trump Jr, putra Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, dilaporkan sudah bersedia untuk memberikan kesaksian kepada Senat mengenai dugaan intervensi Rusia dalam pemilihan umum 2016 lalu. Seorang sumber mengatakan kepada Reuters .....

Luncurkan Masterplan, Jokowi Ingin Ekonomi Syariah RI Bangkit
22 Mei 2019, 09:00:00

Luncurkan Masterplan, Jokowi Ingin Ekonomi Syariah RI Bangkit Jakarta -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meluncurkan peta jalan atau Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia 2019-2024. Hal ini bertujuan untuk membangkitkan ekonomi syariah di Indonesia. "Saatnya kita bangkitkan potensi ekonomi syariah di .....

Transparansi Teknologi Bitcoin Untungkan Aparat Keamanan
22 Mei 2019, 09:00:00

Transparansi Teknologi Bitcoin Untungkan Aparat Keamanan Asosiasi Blockchain Indonesia (ABI) mengatakan pendanaan maupun penggunaan bitcoin untuk terorisme atau melakukan pencucian uang akan menguntungkan aparat hukum untuk menindak. Pasalnya, seluruh transaksi bitcoin berjalan dengan teknologi blockchain yang .....