go green
Recent Issues

Terungkap! Penggunaan Pupuk Berlebihan Penyebab Mahalnya Harga Beras di RI

 Terungkap! Penggunaan Pupuk Berlebihan Penyebab Mahalnya Harga Beras di RI

22 Juni 2017, 09:00:52

JAKARTA - Persatuan Penggilingan Padi dan Beras Indonesia (Perpadi) menilai pengunaan pupuk berlebihan menjadi salah satu faktor penyebab harga beras di Indonesia terlalu mahal jika dibandingkan dengan beras yang dijual di beberapa negara Asia Tenggara.

"Vietnam dan Thailand lebih murah karena kepemilikannya lebih luas, penggunaan pupuk rendah karena mereka mengandalkan banjir sungai Mekong. Mungkin penggunaannya hanya sepersepuluh dari kita," kata Ketua Umum Perpadi, Soetarto Alimoeso pada diskusi tentang Kesejahteraan Petani di Jakarta.

Soetarto mengatakan penggunaan pupuk padi di Indonesia, contohnya di Karawang bisa mencapai 500 kilogram per hektare, padahal takaran penggunaan pupuk memegang porsi besar harga jual beras.

Di sisi lain, negara tetangga, seperti Vietnam dan Thailand hanya menggunakan pupuk satu per sepuluh dari rata-rata penggunaan pupuk oleh petani di Indonesia.

Menurut dia, penggunaan pupuk yang tinggi membuat ongkos produksi gabah di tingkat petani menjadi lebih mahal.

Selain itu, kepemilikan lahan pertanian Vietnam dan Thailand juga jauh lebih luas dibandingkan lahan Indonesia yang semakin terkonversi atau alih fungsi menjadi lahan perkebunan.

"Petani padi kita umumnya petani sambilan. Oleh karenanya rata-rata luas lahannya sangat sempit. Kalau dibanding dengan negara ASEAN umumnya, beras kita memang terlalu mahal. Kenapa? karena lahannya sempit," ungkap Soetarto.

Seperti diketahui, organisasi pangan dunia Food and Agriculture Organization (FAO) mencatat harga beras Indonesia lebih tinggi dibandingkan harga beras internasional.

Ada pun harga beras Indonesia pada 2016 berada di level USD1 per kilogram (kg), sedangkan harga beras rata-rata internasional hanya sekitar USD0,4 per kg.

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
BPSDMP Kominfo Surabaya Sosialisasi Digital Talent Scholarship 2019 di UNNAR BPSDMP Kominfo Surabaya Sosialisasi Digital Talent Scholarship 2019 di UNNAR

16 Mei 2019, 02:49:21

Balai Pengembangan SDM dan Penelitian (BPSDMP) Kominfo Surabaya bekerjasama Fakultas Ilmu Komputer (FIK) Universitas Narotama (UNNAR) mengadakan sosialisasi Digital Talent Scholarship 2019, Selasa (14/5/2019) di Conference Hall UNNAR. Kegitaan sosialisasi yang dibuka oleh Dekan FIK Aryo Nugroho, S.Kom, MT ini diikuti oleh para mahasiswa dan alumni UNNAR. Kepala UPT BPSDMP Kominfo Surabaya, Eka Handayani, SE, MM menjelaskan bahwa Digital Talent ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Saudi Sebut 2 Kilang Minyak Rusak Diserang Drone
19 Mei 2019, 09:00:01

Saudi Sebut 2 Kilang Minyak Rusak Diserang Drone Pemerintah Arab Saudi menyatakan kilang minyak mereka rusak akibat serangan pesawat nirawak (UAV/drone) bersenjata. Diduga hal itu dilakukan oleh pemberontak Houthi di Yaman. Seperti dilansir Reuters, Selasa (14/5), Menteri Energi Saudi, .....

Izin Investasi Pembangkit Listrik Dilimpahkan ke Sistem OSS
19 Mei 2019, 09:00:01

Izin Investasi Pembangkit Listrik Dilimpahkan ke Sistem OSS Jakarta -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyatakan proses perizinan ketenagalistrikan sudah bisa dilakukan melalui Sistem Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik (Online Single Submission/OSS). Salah satu aspek yang .....

Indonesia Jadi Negara Keempat dengan Satelit Internet Cepat
19 Mei 2019, 09:00:01

Indonesia Jadi Negara Keempat dengan Satelit Internet Cepat Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) mengatakan Indonesia menjadi negara keempat yang memiliki satelit dengan teknologi very high throughput. Teknologi ini akan digunakan proyek satelit Satria yang akan diluncurkan pada 2022. .....