go green
Recent Issues

Petugas Pelabuhan Tanjung Priok Temukan Sabu dan Senjata

Petugas Pelabuhan Tanjung Priok Temukan Sabu dan Senjata

04 Juli 2016, 09:00:03

JAKARTA - Aparat keamanan Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, menemukan narkoba jenis sabu sebanyak 21 bungkus yang ditinggal pemiliknya. Petugas juga menemukan sepucuk senjata airsoft gun.

"Ditemukan 21 paket sabu, namun tidak diketahui pemiliknya, karena ditinggalkan begitu saja," kata Sunarko, seorang aparat keamanan di Pelabuhan Tanjung Priok, Senin (4/7/2016).

Menurutnya, hingga kini pemilik paket tersebut masih dicari. Diduga sabu itu ditinggalkan kabur pemiliknya karena khawatir atas pemeriksaan petugas.

"Paket itu isinya sabu yang berada di dalam kardus. Kemasannya dibagi dalam kardus kotak kecil-kecil sebanyak 21 bungkus. Berat dan detailnya saya kurang tahu," katanya dan menambahkan kini kasus telah ditangani kepolisian.

Selain itu, ditemukan juga senjata airsoft gun jenis FN atas nama Sahrul Siolimbona. Pembawa senjata diketahui berprofesi sebagai satpam. Saat ini barang bukti telah dilimpahkan ke kepolisian Tanjung Priok. Penemuan senjata terjadi pada 30 Juni 2016 pukul 07.05 WIB.

Aparat keamanan terus berjaga di titik rawan Pelabuhan Tanjung Priok. Pengunjung baik penumpang keberangkatan dan kedatangan harus melalui prosedur keamanan yang telah ditetapkan. Salah satunya melalui mesin scanner serta metal detektor.

Penumpang juga diimbau datang lebih awal, setidaknya satu setengah jam sebelum keberangkatan. Karena dikhawatirkan jadwal berubah, atau proses pemeriksaan masuk yang memakan waktu, belum lagi jika membawa banyak barang muatan.

Pada hari ini, jadwal keberangkatan kapal melayani tujuan Surabaya, Makasar, Bau Bau, Biak, Manokwari, dan Jayapura.

Sementara itu, jumlah pemudik di Pelabuhan Tanjung Priok mengalami penurunan hingga hampir 20 persen pada Lebaran 2016 dibandingkan dengan Lebaran tahun lalu.

Kepala Otoritas Pelabuhan Tanjung Priok Bay M Hasani mengatakan, penurunan tersebut tercatat dari H-18 hingga H-4 Lebaran 2016, yaitu hanya 8.200 penumpang dibandingkan dengan periode yang sama Lebaran 2015, untuk kategori penumpang naik ke kapal (embarked).

"Penurunannya 2.000 penumpang atau 19,6 persen, hampir 20 persen," katanya.

Untuk penumpang turun kapal (disembarked) pada mudik Lebaran tahun ini tercatat 10.900 penumpang atau hampir sama dibandingkan dengan Lebaran tahun lalu, 11.000 penumpang pada periode yang sama.

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Dosen UNNAR Adakan Sosialisasi dan Penyuluhan Hukum Bagi Pelajar Dosen UNNAR Adakan Sosialisasi dan Penyuluhan Hukum Bagi Pelajar

11 Desember 2018, 08:16:10

Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi saat ini tidak hanya memberikan dampak yang positif bagi masyarakat, tetapi juga memberikan dampak yang buruk. Oleh karena itu, masyarakat perlu dibekali dengan pengetahuan akan internet sehat dengan literasi media sehingga dapat mengenali ciri-ciri berita hoax, dan penerima berita dapat mengakses, menganalisis, mengevaluasi, dalam mengambil makna dari suatu berita. Hal tersebut disampaikan oleh Dr. Suwardi, SH, ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News