go green
Recent Issues

Rupiah Berpeluang di Bawah Rp14 Ribu per Dolar AS Tahun Depan

Rupiah Berpeluang di Bawah Rp14 Ribu per Dolar AS Tahun Depan

21 Juni 2019, 09:00:05

Jakarta -- Bank Indonesia (BI) meramal nilai tukar rupiah bakal menguat dan berpeluang kembali berada di bawah Rp14 ribu per dolar AS pada tahun depan. Perkiraan bank sentral, rupiah akan berada di rentang Rp13.900-Rp14.300 per dolar AS.

Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan terdapat empat faktor yang akan mendukung penguatan rupiah tahun depan. Pertama, prospek perekonomian Indonesia yang akan membaik, mulai dari pertumbuhan ekonomi, inflasi, hingga defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).

"Pertumbuhan ekonomi atau prospek yang membaik ini akan memperbaiki sentimen yang positif bagi aliran modal asing ke Indonesia baik portofolio maupun PMA (penanaman modal asing)," ujar Perry di Jakarta, Senin (17/6).

Kedua, kondisi pasar keuangan global tahun depan akan lebih baik dibanding tahun ini. Ia memperkirakan perang akan mereda, sedangkan kebijakan bank sentral negara lain, termasuk The Federal Reserve (The Fed) yang akan cenderung dovish atau lebih longgar.

"Semula The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga tapi diperkirakan akan ada penurunan suku bunga, demikian juga di bank sentral lain. Ini akan memberikan faktor positif atas masuknya aliran modal masuk sehingga menjaga stabilitas," jelas dia.

Ketiga, sinergi kebijakan diambil BI, pemerintah, maupun dengan OJK. Perry memastikan mereka akan bersinergi menjaga defisit transaksi berjalan, mendorong arus masuk modal asing dan pertumbuhan ekonomi.

Keempat, pasar valuta asing (valas) lebih baik dengan instrumen investasi yang lebih bervariasi. Ia juga menekankan pihaknya akan terus mengembangkan dan memperdalam pasar keuangan.

"Akan kami kembangkan interest rate swap, pasar valas ini bisa lebih baik. Keempat faktor tadi akan membuat rupiah Rp13.900-Rp14.300 per dolar AS.

Sementara itu, pemerintah dan komisi XI DPR RI menyepakati rupiah pada tahun depan pada rentang Rp14 ribu hingga Rp14.500 per dolar AS untuk asumsi makroekonomi RAPBN 2020. Asumsi rupiah tersebut akan menjadi salah satu dasar perhitungan pemerintah untuk membuat anggaran.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Riset Sejak Tahun 2000, Mahasiswa Magister Teknik UNNAR Eksplorasi Bioconc untuk Pembuatan Beton Ramah Lingkungan Riset Sejak Tahun 2000, Mahasiswa Magister Teknik UNNAR Eksplorasi Bioconc untuk Pembuatan Beton Ramah Lingkungan

18 Oktober 2019, 03:33:02

Sumber daya alam (SDA) Indonesia yang begitu melimpah seharusnya menjadi kesempatan para peneliti untuk membuat riset mengenai hal tersebut dengan lebih intens. Hal itulah yang dilakukan oleh Makno Basoeki, lulusan program studi Magister Teknik Universitas Narotama (UNNAR). Sejak tahun 2000, Makno melakukan eksplorasi sumber daya alam untuk membuat produk beton karya anak bangsa yang berkualitas. “Diawali dari keprihatinan saya karena masih ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

188 Saham Menguat, IHSG Naik ke Level 6.169
18 Oktober 2019, 09:00:03

188 Saham Menguat, IHSG Naik ke Level 6.169 Jakarta -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di posisi 6.169 pada Rabu (16/10) sore. Posisi tersebut menguat 0,19 persen dibandingkan Selasa (15/10). RTI Infokom mencatat investor membukukan transaksi sebesar Rp8,8 .....

Server BMKG Diretas
17 Oktober 2019, 09:00:16

Server BMKG Diretas

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan dan Geofisika (BMKG) menyebut server yang menangani data kualitas udara PM10 diretas. Peretasan ini menyebabkan tidak berfungsinya pengiriman otomatis data polutan PM10 di situs dan .....