go green
Recent Issues

Polisi Tangkap Pelajar SMP Pelempar Petasan ke Mapolda Riau

Polisi Tangkap Pelajar SMP Pelempar Petasan ke Mapolda Riau

16 Mei 2019, 09:00:02

Jakarta -- Dua pelajar sekolah menengah pertama di Kota Pekanbaru, Riau berurusan dengan kepolisian setelah mereka melempari Markas Kepolisian Daerah (Mapolda) Riau dengan petasan.

Wakil Direktur Lalu Lintas Polda Riau Ajun Komisaris Besar Fadly Munzir Ismail mengatakan dua remaja masih di bawah umur yang berinisial IV dan WH tersebut ditangani Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Riau.

"Tadi kami ada mengamankan dua orang pelajar SMP, mereka melempari Mapolda dengan mercon," kata Fadly, Jumat (10/5) dini hari WIB seperti dikutip dari Antara.

Aksi tidak terpuji itu dilakukan dua remaja tersebut pada Kamis (9/5) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Fadly mengatakan dua remaja itu diamankan oleh anggotanya yang kebetulan melintas sesaat kedua bocah itu melempari Mapolda Riau yang berada di Jalan Jenderal Sudirman Kota Pekanbaru dengan petasan.

Belum diketahui jelas motif dua ABG tersebut melempar petasan ke Mapolda Riau. Namun, Fadly menduga aksi itu buntut dari upaya Polda Riau yang melakukan razia kendaraan bermotor secara masif pada Kamis malam hingga Jumat dinihari.

Ratusan kendaraan bermotor didominasi roda dua diangkut tim gabungan Polda Riau dalam operasi tersebut. Rata-rata kendaraan bermotor itu terlibat kegiatan tidak positif dan cenderung membahayakan, seperti balap liar dan lainnya.

"Kemungkinan mereka tidak senang atau tidak terima dengan kegiatan yang kami lakukan malam ini," ujarnya.

Sementara itu, razia yang melibatkan Ditlantas Polda Riau bersama dengan Satuan Brigade Mobil Polda Riau mengamankan ratusan kendaraan bermotor di sejumlah lokasi di Pekanbaru.

Kendaraan yang terjaring razia itu rata-rata dikendarai remaja dengan cara ugal-ugalan hingga balapan liar. Motor tersebut langsung dilakukan penilangan dan baru akan dilepas setelah Lebaran. Tujuannya agar mereka tidak mengulangi perbuatannya.

Fadly mengatakan kegiatan razia itu dilakukan seiring peningkatan aksi kriminalitas, yang puncaknya terjadi aksi pengeroyokan hingga berujung kematian seorang remaja sesama anggota geng motor.

"Beberapa hari belakangan angka kriminal yang dilakukan oleh pelajar meningkat. Seperti kemarin terjadi pengeroyokan yang dilakukan oleh remaja dibawah umur, yang diduga merupakan anggota geng motor," ujarnya.

Sumber : cnnindonesia.com

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Halal Bihalal Keluarga Besar Universitas Narotama 2019 Halal Bihalal Keluarga Besar Universitas Narotama 2019

14 Juni 2019, 09:33:20

Momen Hari Raya Idul Fitri serasa belum lengkap jika kita tidak dapat berjabat tangan dan saling minta maaf–memaafkan secara langsung. Keluarga besar Universitas Narotama (UNNAR) menyempurnakan rangkaian perayaan Idul Fitri 1440 Hijriyah dengan mengadakan Halal Bihalal yang dilaksanakan di Conference Hall Gedung C, Kamis siang, 13 Juni 2019. Kegiatan tersebut semakin bermakna dengan tausiyah yang disampaikan oleh mubaligh Dr. KH ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Gerebek Kampung Setu, Polisi Sita 1.000 Butir Ekstasi
18 Juni 2019, 09:00:06

Gerebek Kampung Setu, Polisi Sita 1.000 Butir Ekstasi Jakarta -- Usai melakukan penggerebekan terhadap Kampung Bahari, Jakarta Utara, Sabtu (15/6), Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Metro Jaya melanjutkan operasi dan melakukan penangkapan tersangka kepemilikan narkotika di Kampung Kebon .....

Operator Korsel Gandeng Nokia dan Ericsson Kembangkan 6G
18 Juni 2019, 09:00:05

Operator Korsel Gandeng Nokia dan Ericsson Kembangkan 6G Operator telekomunikasi asal Korea Selatan, SK Telecom bekerja sama dengan Nokia dan Ericsson untuk melakukan penelitian dan pengembangan jaringan nirkabel 6G. SK Telecom akan membuat serangkaian persyaraatan membangun dan mengauntentikasi teknologi .....