go green
Recent Issues

Demo, 47 Pendukung Papua di Timor Leste Ditangkap Polisi

Demo, 47 Pendukung Papua di Timor Leste Ditangkap Polisi

24 Agustus 2019, 09:00:25

Sebanyak 47 pemuda Timor Leste yang tergabung dalam Perhimpunan Mahasiswa Progresif (KEP) ditangkap usai menggelar demonstrasi untuk menyatakan dukungan agar Papua merdeka pada Kamis (22/8).
Sekretaris Jenderal KEP, Adriano da Costa Freitas, mengatakan kepada CNNIndonesia.com bahwa kepolisian menahan puluhan mahasiswa itu setelah mereka menggelar konferensi pers pernyataan dukungan di Universitas Nasional Timor Lorosae (UNTL).
Sekitar 100 mahasiswa yang ikut serta kemudian menggelar long march. Rencananya, mereka akan berjalan menuju gedung Kedutaan Besar Republik Indonesia, kemudian Kedubes Amerika Serikat.
"Namun, belum sampai KBRI, polisi menahan 47 orang dari sekitar 100 orang yang ikut," ujar Adriano pada Jumat (23/8).

Adrian mengatakan bahwa penangkapan itu terjadi sekitar pukul 11.00 waktu setempat. Mereka kemudian diinterogasi dan dibebaskan pukul 16.00.
Adrian, kepolisian sebenarnya memang melarang aktivitas berbau politik apa pun di tengah persiapan menjelang peringatan referendum kemerdekaan Timor Timur dari Indonesia pada 30 Agustus mendatang.
"Di sini memang sedang melakukan sterilisasi. Semua aktivitas dilarang, tapi kami tetap ingin turun ke jalan. Aksi yang kami lakukan sebagai bentuk solidaritas kemanusiaan terhadap bangsa Papua," tutur Adrian.
Dalam video yang diterima CNNIndonesia.com, para mahasiswa terlihat menggelar konferensi pers di atas meja yang beralaskan bendera bintang kejora.

Di awal pernyataannya, perwakilan KEP menyatakan bahwa mereka mengutuk insiden rasial terhadap mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang pekan lalu yang memicu aksi demonstrasi di Manokwari dan Sorong.
"Kami mengutuk tindakan represif dan rasis aparat TNI-Polri dan ormas sipil reaksioner terhadap mahasiswa-mahasiswi Papua dengan sebutan kata monyet," kata seorang perwakilan KEP.
Mereka juga menuntut agar pemerintah Indonesia menarik militer dari tanah Papua.

Selain itu, para anggota KEP juga mendesak agar Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa agar segera berkunjung ke Papua.
"Hentikan rasisme terhadap bangsa Papua. Segera bebaskan bangsa monyet dari tanah mereka," katanya.




Sumber: CnnIndonesia

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Tangis Haru Warnai Yudisium Pertama PG PAUD Universitas Narotama Tangis Haru Warnai Yudisium Pertama PG PAUD Universitas Narotama

18 September 2019, 06:03:29

Masruroh menangis haru saat mendengarkan ucapan selamat dari Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Narotama (UNNAR), Andini Dwi Arumsari, S.Psi.,M.Psi.,Psikolog saat penggelaran Yudisium, Sabtu (14/9/2019). Masruroh adalah peserta yudisium yang juga merupakan lulusan tertua dalam yudisium pertama Program Studi PG PAUD UNNAR. Semangatnya yang begitu besar untuk menyelesaikan studi, ia ungkapkan, adalah berkat Dekan dan jajaran dosen serta ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

Pesawat Pengangkut Beras Hilang Kontak di Papua
19 September 2019, 09:00:00

Pesawat Pengangkut Beras Hilang Kontak di Papua Jakarta -- Pesawat terbang yang berangkat dari Bandara Mozes Kilangin Timika, Papua, dikabarkan hilang kontak saat melakukan penerbangan ke Bandara Aminggaru, Kabupaten Ilaga, Rabu (18/9). Pesawat yang berangkat pukul 10.39 WIT .....