go green
Recent Issues Harga Ayam Kembali Jatuh karena Pasokan Melimpah Harga Ayam Kembali Jatuh karena Pasokan Melimpah

07 Juni 2017, 09:00:09

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Harga ayam hidup di tingkat peternak terus melandai dalam beberapa bulan terakhir. Sejak akhir Januari, trennya terus menurun.
Hingga Kamis (23/3/2017), rata-rata harganya Rp 11.000Rp 13.000 per kg. Padahal, idealnya peternak menjualnya sekitar Rp 18.000 per kg.
Ketua Dewan Pembina Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Indonesia, Hartono menjelaskan, kondisi ini disebabkan oleh berlebihnya pasokan Grand Parent Stock (GPS) atau indukan ayam.
"Tahun 2014, perhitungan pasar kita hanya membutuhkan 500.000 ekor GPS per tahun. Realisasi impor 2015 ada 700.000 ekor. Kelebihan pasokan hari ini adalah imbas dari proses 2015 kemarin," terangnya, Kamis (23/3/2017).
Dampak dari kelebihan mengimpor GPS ini adalah anak ayam usia sehari atau day old chick (DOC) juga mengalami lonjakan pasokan.
Saat ini produksi DOC mencapai 62 juta ekor per pekan. Sedangkan kebutuhannya hanya 50 juta per pekan.
Hartono mengatakan bahwa peternak sudah meminta pada pemerintah untuk mengurangi impor GPS sejak dua tahun lalu. Akan tetapi, hal itu tidak dipenuhi oleh pemerintah.
Malah, peternak ditakut-takuti dengan ancaman jika tidak impor, risikonya pasokan akan berkurang.
Penurunan harga ayam ini memukul peternak. Sekretaris Jenderal Gabungan Organisasi Peternak Ayam Nasional (Gopan) Sugeng Wahyudi bilang bahwa biaya produksi yang dikeluarkan peternak ayam saat ini mencapai Rp 17.000 per kg.
"Jadi kalau harga Rp 18.000 per kg sudah cukup bagi peternak. Sekarang peternak rugi sampai Rp 5.000 per kg," ujarnya.
Ia bilang, biaya produksi tertinggi terletak pada pembelian pakan ternak dan bibit. Kedua kebutuhan tersebut memakan sekitar 88% biaya produksi.
Meski demikian, harga daging ayam di konsumen masih tinggi, di kisaran Rp 29.000-Rp 32.000 per kg. Sugeng menduga ada permainan harga di salah satu mata rantai distribusi.
"Minimal ada empat rantai distribusi. Biasanya untung paling tinggi ada di pedagang eceran karena risikonya paling besar," ungkapnya.
Asumsinya, dengan harga dari di peternak sekitar Rp 12.000 per kg dan tiap rantai distribusi mengutip keuntungan sebesar Rp 3.000-Rp 4.000 per kg, maka harga ayam akan cenderung stabil.
Reporter: Elisabeth Adventa

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Seminar Masa Depan Berkumpul dan Berserikat dalam UU Ormas Seminar Masa Depan Berkumpul dan Berserikat dalam UU Ormas

16 November 2017, 01:30:27

Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) telah mengesahkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2017 tentang Organisasi Kemasyarakatan (Perppu Ormas) menjadi Undang-Undang melalui Rapat Paripurna di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (24/10/2017). Namun pengesahan Perppu Ormas menjadi UU Ormas tersebut masih terjadi pendapat yang pro dan kontra baik oleh anggota fraksi di DPR maupun masyarakat. Fakultas Hukum Universitas Narotama (UNNAR) menyikapi pendapat pro dan kontra tersebut dengan menyelenggarakan seminar `Masa Depan Berkumpul dan Berserikat dalam Undang-Undang Organisasi Masyarakat` yang berlangsung di Conference Hall UNNAR pada Senin, 13 November 2017. Narasumber adalah Prof. Yuzuru Shimada (Graduate School of International Development, Nagoya University, [...]

Selengkapnya        print  word  pdf

Dukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional, Menaker Adakan Pelatihan Usaha Dukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional, Menaker Adakan Pelatihan Usaha
17 Oktober 2017, 04:27:57

Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri mengajak seluruh dunia usaha lebih optimal memberdayakan masyarakat, dengan memberikan pelatihan dan pengembangan kewirausahaan. Pelatihan kewirausahaan dapat membantu perkembangan bisnis pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah .....
     
  • Dinilai Tak Optimal, Dana Desa Ternyata Belum Menyentuh Warga Pelosok
  • Mati Suri! 103 Koperasi Segera Ditutup
  • Terungkap! Penggunaan Pupuk Berlebihan Penyebab Mahalnya Harga Beras di RI
  • Harga Pangan Hari Ini, Bawang Putih Dijual Rp55.781/Kg
  • Jokowi Dikritik Media Asing, Investor Bisa Pertanyakan Data Ekonomi RI
  • ....... Berita Lainnya
  •             www.narotama.ac.id

    Calculating page load time...