go green
Recent Issues Alquran dan Sains Jelaskan Cahaya Tak Dapat Menembus Kedalaman Laut Alquran dan Sains Jelaskan Cahaya Tak Dapat Menembus Kedalaman Laut

05 April 2017, 09:00:08

JAKARTA - Untuk meneliti kegelapan di kedalaman lautan, manusia memerlukan alat modern. Pada kedalaman lebih dari 20-30 meter, manusia tidak akan mampu menyelam tanpa alat bantu.
Sedangkan, pada kedalaman 200 meter, manusia tidak akan mampu bertahan hidup. Kegelapan lautan juga memiliki dua penyebab, seperti dijelaskan dalam buku `Alquran vs Sains Modern menurut Dr Zakir Naik` karya Ramadhani dkk.

Penyebab pertama, sinar cahaya terdiri dari tujuh warna seperti pada pelangi, yaitu ungu, nila, biru, hijau, kuning, oranye, dan merah. Cahaya akan mengalami pembiasan ketika menabrak air.
Warna merah akan diserap air pada kedalaman 10-15 meter. Pada kedalaman 30-50 meter, warna oranye akan diserap. Selanjutnya pada kedalaman 50-100 meter, warna yang diserap ialah kuning.
Sementara warna hijau akan diserap pada kedalaman 100-200 meter dan warna biru akan diserap pada kedalaman 200 meter. Sedangkan warna ungu dan nila akan diserap pada kedalaman lebih dari 200 meter.
Warna akan hilang secara berangsur-angsur pada masing-masing lapisan kedalaman. Semakin dalam lautan akan semakin gelap, dan kegelapan total dapat ditemukan pada kedalaman lebih dari 1.000 meter.
Penyebab kedua, timbulnya lapisan kegelapan di bawah awan. Hal ini disebabkan karena sinar matahari diserap oleh awan. Lapisan gelap ini merupakan lapisan pertama dari kegelapan.
Sinar akan dipantulkan oleh gelombang ketika mencapai permukaan laut, sehingga memunculkan efek mengilap. Gelombang inilah yang menyebabkan kegelapan karena memantulkan cahaya.
Ada dua bagian yang menyebabkan cahaya tidak dapat menembus kedalaman laut. Bagian pertama yaitu permukaan. Bagian ini ditandai dengan cahaya serta suhu yang hangat.
Bagian kedua yaitu bagian dalam laut yang ditandai dengan kegelapan. Bagian dalam dan luar laut dipisahkan oleh gelombang.
Gelombang bagian dalam laut menutupi perairan dalam laut dan samudera karena perairan dalam memiliki kerapatan yang lebih tinggi dibandingkan perairan di atasnya. Kegelapan mulai terjadi di bawah gelombang dalam laut. Bahkan, ikan yang berada di laut yang dalam tidak dapat melihat dan satu-satunya sumber cahaya berasal dari tubuh mereka sendiri.
"Atau seperti gelap gulita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barang siapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikit pun," Surah An-Nur Ayat 40.
Prof Durga Rao, seorang ahli geologi kelautan yang juga profesor di Universitas King Abdul Aziz, Jeddah mengatakan bahwa manusia normal tidak akan mampu menjelaskan fenomena ini dengan sangat detail pada 1.400 tahun lalu.
(ahl)
v

print  word  pdf

 

Narotama News & Events
Penggelaran Sarjana ke-44 dan Magister ke-32 UNNAR Penggelaran Sarjana ke-44 dan Magister ke-32 UNNAR

19 September 2017, 03:05:56

Universitas Narotama (UNNAR) menyelenggarakan Yudisium dan Penggelaran kepada Calon Wisudawan Sarjana ke-44 dan Magister ke-32 terhadap mahasiswa yang lulus pada Semester Gasal TA 2017-2018. Acara penggelaran tersebut dilaksanakan di Plaza Gedung E UNNAR pada Sabtu, 16 September 2017. Penggelaran dilakukan oleh para dekan dari masing-masing fakultas yang ada di UNNAR. Pemberian piagam kepada mahasiswa lulusan Fakultas Ekonomi & Bisnis (FEB) oleh Prof. Dr. Soebandi, SE.Ak,CPA, mahasiswa lulusan Fakultas Hukum (FH) oleh Prof. Dr. H. Afdol, SH, MS, mahasiswa lulusan Fakultas Teknik (FT) oleh Dr. Koespiadi, ST, MT, dan piagam kepada mahasiswa lulusan Fakultas Ilmu Komputer (FIK) oleh Cahyo Darujati, ST, [...]

Selengkapnya        print  word  pdf

            www.narotama.ac.id

Calculating page load time...