go green
Narotama News & Events

Seminar Internasional Teknik Sipil: Sustainable Construction and Infrastructure Development

Seminar Internasional Teknik Sipil: Sustainable Construction and Infrastructure Development

03 Juli 2019, 03:18:27

Program Studi Teknik Sipil Universitas Narotama (UNNAR) menggelar Seminar Internasional bertema Sustainable Construction and Infrastructure Development, Senin (1/7/2019) bertempat di Conference Hall. Kegiatan yang dibuka oleh Kaprodi Teknik Sipil UNNAR Ronny Durrotun Nasihien, ST, MT ini menghadirkan pemateri akademisi dan praktisi dari Malaysia dan Indonesia.
Pemateri yaitu Prof. Dr. Mohd Idrus Nin Mohd Masirin (President Academic Congress Malaysia, Board of Directors UTHM Malaysia), Prof. Madya TS. Dr. Mohd Haziman Bin Wan Ibrahim (Vice Dean Faculty Civil Engineering UTHM Malaysia), Prof. Madya Dr. Mohd Fadzil Bin Arshad (Vice Dean Civil Engineering UITM Malaysia), Dr. Ir. Dadang Supriyatno, MT, IPU (Ketua DPD MASKA Jatim, UNESA), Ir. Adi Prawito, MT, MM (Ketua INKINDO / INTAKINDO Jatim, UNNAR), dan Mahrus Soleh (Ketua APERSI Jatim), dengan moderator Dr. Florianus Rooslan Edy Santosa, M.MT (Kaprodi Magister Teknik UNNAR).
Prof. Madya Dr. Mohd Fadzil Bin Arshad menjelaskan tentang mempersiapkan diri menjadi engineer dalam Industrial Revolution (IR) 5.0 yang menekankan pada Artificial Intelligence. Dalam Revolusi Industri 5.0 ini manusia atau dalam hal ini engineer ditantang untuk bisa melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh mesin. Karena semua pekerjaan akan melibatkan mesin bahkan robot dengan AI.
Di sinilah, lanjutnya, engineer ditantang sebagai problem solver yang lebih efisien dari sebelumnya. Misalnya yang paling mudah adalah mengubah sampah atau limbah menjadi material yang berguna untuk pembangunan.
"Limbah menjadi material bangunan ini masih bisa terus dieksplorasi. Misalnya saja sungai dengan banyak sampah plastik atau bahan gelas, bisa dikurangi dengan mengubah sampah itu menjadi pengganti pasir," katanya.
Yang juga penting adalah engineer teknik sipil masih harus terus berinovasi membuat konstruksi yang ringan namun kuat. "Ini yang masih sulit karena fitrahnya kuat itu biasanya pasti berat. Nah sekarang bagaimana membuat yang kuat namun ringan," tantangnya.
Fadzil dan seluruh pemateri menekankan jangan sampai engineer malah jadi problem maker dan menambah limbah atau malah posisinya bisa tergantikan oleh mesin.
"Ada banyak masalah yang bisa diselesaikan, dari yang kecil hingga besar. Jadi jangan sampai engineer malah menambah masalah," tutupnya. [humas]

Foto: Seminar Internasional Teknik Sipil bertema Sustainable Construction and Infrastructure Development, Senin (1/7/2019) bertempat di Conference Hall Universitas Narotama.

print  word  pdf

 

Kendala Bahasa Jadi Penyemangat Mahasiswa UNNAR Jalani `Student Exchange` di Taiwan Kendala Bahasa Jadi Penyemangat Mahasiswa UNNAR Jalani `Student Exchange` di Taiwan

19 Juli 2019, 08:05:41

Ulfa Alvianti dan Firman Ardiansyah, mahasiswa Universitas Narotama (UNNAR) yang baru saja pulang dari student exchange mereka di National University of Kaohsiung (NUK) Taiwan selama 1 semester, membagikan cerita dan pengalamannya. Mereka berdua tampak ceria meskipun ternyata mereka sempat mengalami beberapa kesulitan selama di Taiwan. “Kesulitannya sebagian besar adalah karena faktor bahasa. Meskipun di kelas semuanya menggunakan bahasa Inggris, tapi kami ....Selengkapnya

print    word   pdf

Public News

BI Optimis Bank Segera Pangkas Bunga Kredit
19 Juli 2019, 09:00:03

BI Optimis Bank Segera Pangkas Bunga Kredit Jakarta -- Bank Indonesia (BI) optimistis Perbankan segera ikut menurunkan bunga kredit usai keputusan penurunan suku bunga acuan yang diambil pada hari ini, Kamis (18/7). Transmisi penurunan bunga diharapkan mampu .....

Airlangga Sebut Target Investasi Mobil Listrik Capai Rp100 T
19 Juli 2019, 09:00:00

Airlangga Sebut Target Investasi Mobil Listrik Capai Rp100 T

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di pembukaan Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS), Kamis (18/7), mengungkap, total investasi dari dua produsen otomotif, Toyota dan Hyundai, yang bakal diberikan ke Indonesia .....